Berita

Anggota Komisi III DPR RI, Muhammad Nasir Djamil/Net

Politik

UAS Dideportasi Singapura Tanpa Alasan Jelas, Nasir Djamil: Hari Gini Masih Paranoid

SELASA, 17 MEI 2022 | 16:30 WIB | LAPORAN: RAIZA ANDINI

Deportasi paksa yang diterima Ustaz Abdul Somad (UAS) dari otoritas Singapura memicu kecaman dari publik tanah air. Terlebih UAS tidak diperbolehkan masuk Singapura tanpa ada alasan yang jelas.

Menurut politikus senior PKS, Muhammad Nasir Djamil, yang dilakukan Singapura merupakan pelanggaran hak asasi manusia (HAM).

"Sangat diskriminatif dan tidak sejalan dengan prinsip2 HAM secara  universal,” ujar Nasir kepada Kantor Berita Politik RMOL, Selasa (17/5).

Anggota Komisi III DPR RI ini menambahkan, sikap otoritas Singapura telah menyinggung hati masyarakat Indonesia.

"Seharusnya pemerintah Indonesia tersinggung dan patut menanyakan kepada Kedubes Singapura di Jakarta, apa alasan UAS tidak diIzinkan masuk ke Singapura. Kenapa pelarangan ini hal ini tidak diberitahukan kepada Kementerian LN RI atau  Kedubes RI di Singapura,” paparnya.

Ditambahkan Nasir, tidak sepatutnya Singapura melarang UAS masuk ke negaranya, hanya karena tidak menyukai konten ceramah yang disampaikan UAS.

"Terlepas ada yang suka atau tidak suka dengan gaya dan isi ceramah UAS, Singapura telah menunjukkan wajah yang sebenarnya bahwa negara itu masih rasis dan terjangkit Islamphobia,” tegasnya.

"Info yang saya terima bahwa UAS hanya ingin holiday, bukan giat ceramah. Parah Singapura, hari gini masih mengidap paranoid,” tutupnya.

Populer

Singgung Presiden Harus Orang Indonesia Asli, Syahganda Nainggolan: Sutiyoso Sudah Kasih Tahu Saya, yang Sekarang Asli atau Tidak

Senin, 27 Juni 2022 | 00:21

Kepala WHO Akui Percaya Virus Corona Berasal dari Laboratorium Wuhan China

Kamis, 23 Juni 2022 | 17:07

Usai Rakernas PDIP, Puan Maharani Jauhi Ganjar Pranowo

Kamis, 23 Juni 2022 | 16:35

FPI, PA 212, dan GNPF Ulama Serukan Umat Islam untuk Satu Komando ke Habib Rizieq Shihab Soal Pilpres 2024

Kamis, 23 Juni 2022 | 11:22

Tiga Partai Dapat Sokongan JK untuk Usung Anies Baswedan Maju Pilpres 2024

Kamis, 23 Juni 2022 | 13:49

Sakit Hati dengan Gerindra, PKS dan Demokrat Kecil Kemungkinan Gabung KIR

Minggu, 19 Juni 2022 | 13:53

PP Syarikat Islam Kirim Surat ke Jokowi Agar Habib Rizieq dan Munarman Dibebaskan

Jumat, 24 Juni 2022 | 07:27

UPDATE

Bukan Yunani Tetapi Oleh Singosari

Selasa, 28 Juni 2022 | 11:45

PKS: Tak Perlu PeduliLindungi, Pembelian Minyak Goreng Cukup Gunakan KTP

Selasa, 28 Juni 2022 | 11:32

Zelensky: Serangan di Pusat Perbelanjaan di Kremenchuk adalah Salah Satu Aksi Teroris Paling Berani dalam Sejarah Eropa

Selasa, 28 Juni 2022 | 11:29

Ayah Warga Maroko Terdakwa Hukuman Mati Minta Putin Selamatkan Puteranya

Selasa, 28 Juni 2022 | 11:08

Unggulan Kedua Polling "9 Capres 2024", Peluang Firli Bahuri Masuk Bursa Capres dan Cawapres Terbuka Lebar

Selasa, 28 Juni 2022 | 11:04

Masih Berlangsung, KPK Geledah Apartemen Diduga Milik Mardani Maming di Jakarta

Selasa, 28 Juni 2022 | 10:58

18 WNI Tewas Diduga Dianiaya di Sabah, Dave Laksono: Malaysia Harus Bicara!

Selasa, 28 Juni 2022 | 10:41

Tanpa Voting, Yandri Susanto Ditunjuk Gantikan Zulhas sebagai Wakil Ketua MPR RI

Selasa, 28 Juni 2022 | 10:38

KPK Ingin Partai Golkar Hasilkan Pemimpin yang Bersih dari Korupsi

Selasa, 28 Juni 2022 | 10:18

Mangkir, KPK Ultimatum Bupati Mamberamo Tengah Ricky Ham Pagawak

Selasa, 28 Juni 2022 | 10:14

Selengkapnya