Berita

Presiden Prancis Emmanuel Macron/Net

Dunia

Kritik Keras Para Pendemo, Presiden Macron: Demonstran Anti-Vaksin Telah Kehilangan Akal, Mereka Ancaman bagi Demokrasi!

JUMAT, 06 AGUSTUS 2021 | 08:15 WIB | LAPORAN: RENI ERINA

Presiden Prancis Emmanuel Macron melemparkan kritik keras kepada para demonstran anti-vaksin radikal yang menentang dorongannya untuk meningkatkan vaksinasi di seluruh negeri.

Bagi Macron, apa yang dilakukan para pemrotes adalah bentuk ancaman bagi demokrasi. Presiden Prancis bahkan menyebut mereka telah "kehilangan akal" karena menyebut keputusan pemerintah sebagai bentuk Kediktatoran.

 “Saya tidak akan menyerah pada kekerasan radikal mereka sama sekali,” kata Macron dalam sebuah wawancara dengan majalah Paris Match, seperti dikutip dari Bloomberg, Kamis (5/8).

“Sikap mereka adalah ancaman bagi demokrasi. Mereka mencampuradukkan semuanya," ujarnya.

Para aktivis anti-vaksin mengklaim bahwa langkah-langkah pemerintah yang membuat vaksinasi hampir wajib bagi mereka yang ingin melanjutkan kehidupan normal adalah sebuah penindasan.

“Beberapa puluh ribu orang telah kehilangan akal sedemikian rupa sehingga mereka mampu mengatakan kita hidup dalam kediktatoran,” kata Macron.  

Presiden Prancis juga menuduh beberapa politisi yang tidak disebutkan namanya terlalu lunak terhadap gerakan tersebut.

Komentar Macron muncul setelah demonstrasi akhir pekan ketiga berturut-turut di kota-kota besar Prancis menentang rencana pemerintah untuk memberlakukan paspor vaksin bagi orang-orang untuk mengakses tempat-tempat seperti restoran dan museum, serta kereta api. Wartawan yang meliput demonstrasi telah diserang secara fisik oleh pengunjuk rasa anti-vaksin, yang juga menyerbu pusat vaksinasi, menurut media lokal.

Sebuah jajak pendapat yang diterbitkan pada hari Rabu oleh Elabe dan menunjukkan hanya 37 persen dari mereka yang disurvei mendukung protes. Bergantung pada konteksnya, antara 55 dan 63 persen orang yang diwawancarai mengatakan bahwa mereka tidak memiliki masalah dengan menunjukkan paspor kesehatan.

Paspor yang disebut health pass itu memuat data hasil tes Covid-19 dan status vaksinasi.  

Penentang izin kesehatan mengatakan tindakan pemerintah melanggar kebebasan mereka dan bahwa vaksin belum mencegah lonjakan infeksi baru-baru ini yang didorong oleh varian delta yang lebih menular dari virus corona.

Prancis melaporkan 26.829 infeksi harian baru pada hari Selasa, sekitar 5.000 lebih banyak dari rata-rata tujuh hari tetapi masih jauh di bawah puncak tahun ini pada awal April dari 84.999 kasus. Ada rata-rata 44 kematian terkait Covid setiap hari selama tujuh hari terakhir. 

Populer

Viral Video Demo PT Sentul City, Don Adam: Revolusi Dimulai dari Sentul?

Senin, 13 September 2021 | 22:01

Sentul City Sewa Preman Serobot Tanah Warga, RR: Pengusaha Berani Kurang Ajar karena Tahu Penguasa Gak Bela Rakyat

Jumat, 10 September 2021 | 01:37

Satu Suara, Menlu Meksiko, Indonesia, Korsel, Turki dan Australia Ajak Masyarakat Internasional Bantu Rakyat Afghanistan

Sabtu, 11 September 2021 | 15:36

Jokowi Rangking Tiga Tangani Covid-19, PKS: Wajar, Kalau Menhan Nomor Dua Itu Baru Pertanyaan

Kamis, 09 September 2021 | 13:10

Tito-Tjahjo Tukar Guling? Ray Rangkuti: Spekulasi PDIP Ingin Kontrol Plt Tidak Berlebihan

Rabu, 15 September 2021 | 21:22

Balas Ali Ngabalin, Ketum ProDEM: Prestasi Ko Apa, Jadi Penjilat Ko Bangga?

Senin, 13 September 2021 | 11:39

Dugaan Syafril Sjofyan, Ali Ngabalin Alami Gejala Kejiwaan

Senin, 13 September 2021 | 20:55

UPDATE

Kejar Terget Herd Immunity, Polda NTB Siapkan Mobil Jemputan Warga untuk Vaksin

Minggu, 19 September 2021 | 02:12

Oceanman Bali Diharapkan jadi Kebangkitan Pariwisata Pulau Dewata

Minggu, 19 September 2021 | 01:57

bank bjb Borong 4 Penghargaan di Ajang Human Capital Award VII-2021

Minggu, 19 September 2021 | 01:13

Diingatkan, Jaksa Agung Jangan Tempatkan Pimpinan Jaksa Berwatak Preman di NTT

Minggu, 19 September 2021 | 01:03

Kolaborasi dengan Kagama Kaltim, Kemnaker Tingkatkan Kompetensi Angkatan Kerja Indonesia

Minggu, 19 September 2021 | 00:35

ICPW Minta Emerson Tak Lebay dalam Sampaikan Kritik

Sabtu, 18 September 2021 | 23:36

Habis Dipukuli Irjen Napoleon, M. Kece Sempat Dilarikan ke RS Polri

Sabtu, 18 September 2021 | 23:23

Polisi Benarkan Penembakan Tokoh Agama di Tangerang

Sabtu, 18 September 2021 | 23:05

Perkuat Program Desmigratif, Kemnaker-LKK PBNU Susun Modul Comunity Parenting

Sabtu, 18 September 2021 | 22:53

Jabarkan Peta Jalan Indonesia Digital, Airlangga Dukung Generasi Muda Jadi Game Changer di Era Digital

Sabtu, 18 September 2021 | 22:22

Selengkapnya