Berita

Menteri Pertahanan RI, Prabowo Subianto/Repro

Politik

Prabowo Blak-blakan Alasan Tak Lagi Lantang Bersuara

SELASA, 13 OKTOBER 2020 | 04:53 WIB | LAPORAN: DIKI TRIANTO

Tak ada yang berubah dari sosok Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto dalam mencapai cita-cita mewujudkan Indonesia yang adil aman, dan makmur.

Hal itu ditegaskan Prabowo dalam merespons anggapan beberapa pihak yang menilai dirinya sudah tidak lantang menyuarakan aspirasi rakyat usai merapat ke pemerintahan dengan menduduki jabatan Menteri Pertahanan Republik Indonesia.

"Sebagai pemimpin, kita harus mengerti dan harus tahu peran apa, di saat apa, dengan cara apa. Kita harus pandai untuk memilih, tetapi nilai-nilai tidak berubah, cita-cita tidak berubah," kata Prabowo dalam wawancara khusus bersama DPP Partai Gerindra yang dikutip redaksi, Selasa (13/10).

Dalam mencapai cita-citanya, ia pun mengibaratkan seseorang yang ingin bepergian dari Jakarta ke Kota Surabaya. Ada beberapa opsi jalur yang bisa dilakukan untuk menuju Kota Surabaya baik melalui jalur selatan atau bisa menggunakan jalur utara.

"Tapi ujungnya saya tetap mau ke Surabaya. Jadi nilai dan cita-cita tidak berubah ingin tegakkan suatu negara yang berdaulat, aman, adil, makmur itu tidak berubah. Tapi kita sekarang mengerti peran kita sebagai apa," jelasnya.

Ia mengamini, saat masih di luar pemerintahan atau oposisi, dirinya memiliki banyak gagasan untuk memajukan negara. Ia banyak bicara program melalui manifesto di berbagai forum yang melibatkan ratusan hingga ribuan orang mengenai bangsa.

"Kalau kita bicara di forum, kita bicara di depan ribuan orang, kalau kita bicara di depan 100 orang saja kalau kita tidak lantang, ngantuk. Saya kan bekas komandan pasukan, panglima komandan, jadi saya mengerti. Makanya kalau pelatih yang baik itu, ya suaranya lantang supaya anak buahnya enggak ngantuk. Kalau rakyat ribuan kalau saya bicara capek (tidak lantang), kasihan mereka. Jadi saya harus bangkitkan semangat," jelas Prabowo.

Berkenaan dengan sikapnya kini yang dianggap tidak lantang lagi, Prabowo menegaskan hal itu berkenaan dengan jabatannya sebagai Menhan. Di bidang pertahanan, tak banyak yang perlu dibicarakan di depan publik karena bersifat rahasia keamanan negara.

"Tapi cita-cita yang saya perjuangkan tidak berubah," tegasnya.

"Negara kita sudah dari zaman dulu, ratusan tahun sebelum punya Indonesia, nusantara ini diganggu karena kaya. Kita diganggu, dirampok, dijajah, karena mereka anggap kuat boleh ambil yang lemah. Mereka kuat, datanglah Spanyol, Portugis, Belanda, Prancis, Inggris dan seterusnya, kemudian kita diadu domba. Polanya sama, selalu diadu domba," tandasnya.

Populer

Kapalnya Berkeliaran Di Selat Sunda, China Paham Indonesia Tidak Bersungguh-sungguh Memilih Kedaulatan

Minggu, 17 Januari 2021 | 12:16

Beda Signifikan, Mantu Jokowi Habiskan Dana Kampanye Hingga Rp 15 Miliar, Lawannya Rp 1 Miliar

Senin, 18 Januari 2021 | 12:46

Sujiwo Tejo Minta Mahfud MD Perintahkan Listyo Sigit Larang Istilah "Kadrun" Dan "Cebong"

Kamis, 21 Januari 2021 | 11:18

Peran Maruf Amin Di Pemerintahan Minim, Sinyal Indonesia Tidak Butuh Posisi Wapres

Jumat, 22 Januari 2021 | 05:11

Diperiksa Kasus Bansos Hingga Jam 10 Malam, Ini Yang Disampaikan Daning Saraswati

Selasa, 19 Januari 2021 | 23:19

Siswi Nonmuslim Wajib Berjilbab, Pimpinan DPR: Merusak Kebhinnekaan!

Senin, 25 Januari 2021 | 01:06

Korupsi Paling Brutal Di Muka Bumi, Adhie Massardi Usul Juliari Dihukum Suntik Mati

Jumat, 22 Januari 2021 | 01:18

UPDATE

Menyingkap Korupsi Bansos, Direktur Pertani: Bukan Jatah, Tapi Kita Mengajukan Sendiri

Selasa, 26 Januari 2021 | 21:47

IMF: Vaksin Covid-19 Akan Menggerakkan 5,5 Persen Pertumbuhan Ekonomi Global Tahun 2021

Selasa, 26 Januari 2021 | 21:46

Vaksinasi Wartawan Di Bandarlampung Digelar Maret Atau April

Selasa, 26 Januari 2021 | 21:33

Pengamat: PAN Menolak Revisi UU Pemilu Takut Parlementary Threshold Naik

Selasa, 26 Januari 2021 | 21:21

DPP KNPI Minta Polisi Tegas Ke Abu Janda

Selasa, 26 Januari 2021 | 21:08

Usai Ditetapkan Tersangka, Ambroncius Nababan Langsung Diseret Ke Bareskrim

Selasa, 26 Januari 2021 | 20:48

KNPI Minta KPK Periksa Proses Penerbitan Izin Tambang Di Kalsel

Selasa, 26 Januari 2021 | 20:44

Bantah Victorius Siahaan Serahkan Barang, Jubir KPK: Hanya Diperiksa Soal Perencanaan Pengadaan Bansos

Selasa, 26 Januari 2021 | 20:35

Erick Thohir Minta Bantuan BPKP Kawal BUMN

Selasa, 26 Januari 2021 | 20:30

Perang Vaksin Anti Corona

Selasa, 26 Januari 2021 | 20:27

Selengkapnya