Potret Mudik 2021: Frustrasi Sosial Dan Ketidakmampuan Berpikir Out Of The Box

Arief Gunawan/Net

MENURUT beberapa versi sejarah tradisi mudik ternyata sudah terjadi sejak era Majapahit dan Mataram Islam.

Kekuasaan Majapahit yang luas mencakup Sri Lanka, Semenanjung Malaya, Tumasik (Singapura), kepulauan Filipina, Champa,  dan sebagian Nusantara membuat Hayam Wuruk menempatkan para pejabatnya di wilayah-wilayah itu,  yang pada waktu-waktu tertentu pulang ke Tanah Jawa untuk menghadap raja dan kembali ke kampung halaman.

Aktivitas yang sama juga terjadi pada masa Mataram Islam di abad 16.

Para aparatur kerajaan yang menempati wilayah kekuasaan yang dipimpin Sultan Agung ini,  meliputi Jawa-Madura, dan sebagian Kalimantan, seperti Sukadana (Kalimantan Barat) menjalani tradisi pulang mudik menjelang lebaran.

Hari ini mudik lebaran berlangsung di tengah paradoks dan  frustrasi sosial, karena tidak adanya kemampuan berpikir out of the box dari pemerintah.

Frustrasi terjadi karena faktor akumulatif, seperti pertumbuhan ekonomi yang  merosot tak pernah mencapai  6 persen, yang berdampak pada menurunnya daya beli masyarakat, PHK masif, ditambah kebijakan pemerintah yang mencla-mencle sejak musim mudik  2020 lalu.

Aspek lain ialah paradoks berupa ketidakadilan seperti terjadinya korupsi terhadap dana Bansos. Suatu perbuatan culas yang melukai rasa kemanusiaan, dengan salah satu korbannya ialah kelompok disabilitas.

Ketidakadilan lainnya: TKA Tiongkok yang terus berdatangan di tengah tingginya pengangguran dalam negeri, masih terbelahnya masyarakat oleh isu agama, ketidakmampuan tim ekonomi di kabinet, terutama kebijakan-kebijakan Menkeu Terbalik Sri Mulyani yang tak mampu mengatasi persoalan ril yang dihadapi masyarakat.

Termasuk tentu ancaman Covid-19 yang belum reda, dan adanya trend kenaikan pandemi asal Tiongkok ini di sejumlah negara terdekat seperti Malaysia dan India.

Frustrasi sosial terutama memukul golongan masyarakat bawah yang umumnya merupakan tenaga kerja sektor informal. Mereka tetap nekat mudik walaupun menyadari sangat berbahayanya virus Covid-19.

Tidak sedikit dari mereka yang memutuskan untuk tidak kembali ke Jakarta, akibat faktor kesulitan ekonomi yang tidak memberikan harapan. Sehingga  memilih tinggal di kampung halaman, dengan mencoba peruntungan baru yang juga belum tentu mereka dapatkan.

Beban frustrasi mereka kini bertambah berat karena sebelum  pandemi pun perekonomian sudah sulit. Tak terjadi pertumbuhan  yang signifikan dan tak ada solusi hasil  cara berpikir out of the box dari pemerintah.

Cara berpikir out of the box sangat dibutuhkan dalam situasi abnormal seperti sekarang, sebab cara-cara normatif tidak akan mampu lagi dijadikan solusi.

Krisis besar yang melanda negeri ini membutuhkan tokoh dengan visi besar berciri problem solver. Bukan penguasa hasil TikTok atau pencitraan manipulatif seperti masuk gorong-gorong penjual pidato dan janji-janji.

Dalam konteks ini menjadi relevan perkataan tokoh nasional Dr Rizal Ramli yang ditulis di akun twitter-nya:

"All the golden ages of history  always start with a huge crisis’". Semua zaman keemasan dalam sejarah selalu diawali oleh krisis besar.

Pemimpin besar memang hanya lahir dari kemampuannya mengubah krisis menjadi peluang, untuk menciptakan kondisi yang lebih baik.   

Namun apa lacur, di negeri ini hari ini, di zaman besar dan di abad besar ini, ternyata yang lahir hanya para penguasa kerdil beserta para gerombolannya.

Komentar


Video

RMOL WORLD VIEW • Palestina Tidak Pernah Sendiri

Rabu, 02 Juni 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Membaca Anggaran Alutsista Rp 1,7 Kuadriliun

Kamis, 03 Juni 2021
Video

Tak Berizin dan Undang Ratusan Orang, Hajatan Khitan di Semarang Dibubarkan

Senin, 07 Juni 2021

Artikel Lainnya

HRS Ulama Terzalimi
Publika

HRS Ulama Terzalimi

12 Juni 2021 10:33
Sidang Umum Majelis Iblis Se-Dunia
Publika

Sidang Umum Majelis Iblis Se..

11 Juni 2021 14:28
Modernisasi Alutsista Sebagai Keniscayaan
Publika

Modernisasi Alutsista Sebaga..

10 Juni 2021 16:47
Dua Pansus Mendesak Dan Darurat
Publika

Dua Pansus Mendesak Dan Daru..

10 Juni 2021 08:17
Prabowo Subianto Absen Pada Pilpres 2024?
Publika

Prabowo Subianto Absen Pada ..

10 Juni 2021 08:06
Let The Young Take The Lead!
Publika

Let The Young Take The Lead!

10 Juni 2021 00:43
Hak Rakyat Atas Air Merupakan Jaminan Negara
Publika

Hak Rakyat Atas Air Merupaka..

09 Juni 2021 11:24
Brutus Di Sekeliling Jokowi, Sikat Saja!
Publika

Brutus Di Sekeliling Jokowi,..

09 Juni 2021 10:31