Upaya Korps Pengawal Revolusi Islam Untuk Merebut Kursi Kepresidenan Dan Masa Depan Kekuasaan Di Iran

Kamis, 01 April 2021, 17:11 WIB

Ayatollah Seyed Ali Khamenei/Repro

DENGAN menyisakan sekitar dua bulan hingga pemilihan Presiden Iran, dan dalam situasi di mana institusi-institusi yang berafiliasi dengan Pemimpin Tertinggi Iran tampaknya tidak akan mengizinkan kandidat-kandidat utama dari faksi reformis dan moderat untuk mencalonkan diri dalam pemilihan sebagai kandidat presiden, spekulasi dan pengaturan kekuatan politik menunjukkan bahwa Presiden Iran berikutnya adalah seorang militer.

Kehadiran militer di bidang politik, ekonomi, dan budaya setelah kematian Ayatollah Khomeini telah menjadi salah satu masalah paling kontroversial di antara faksi-faksi politik di Iran.

Ketika Ayatollah Khomeini sangat menentang masuknya militer ke dalam politik, sosok penggantinya, Ayatollah Seyed Ali Khamenei, dengan dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti kondisi sosial politik dalam negeri dan kebijakan luar negeri dan keamanan Republik Islam dengan pendekatan yang berbeda dari pendahulunya, telah memberikan dasar untuk memperluas pengaruh dan kekuatan Korps Pengawal Revolusi Islam di bidang politik dan ekonomi.

Dalam pidatonya beberapa tahun terakhir, Ayatollah Khamenei telah berulang kali menyerukan kepada pemuda revolusioner untuk mendapatkan kekuasaan di kursi kepresidenan dan Majelis Permusyawaratan Islam.

Kriteria yang dia perkenalkan untuk memilih politisi revolusioner muda sebagian besar mengarahkan pikiran para pengikutnya untuk memilih calon presiden potensial dari antara pasukan IRGC.

Namun, sekitar setahun yang lalu para pemuda revolusioner, dalam pertarungan antarmereka sendiri, dan dalam situasi di mana tokoh utama dari faksi reformis dan moderat tidak diizinkan untuk mencalonkan diri dalam pemilu, berhasil memenangkan mayoritas kursi di parlemen.

Di antara 290 orang-orang ini, 26 orang memiliki sejarah keanggotaan di Korps Pengawal Revolusi Islam. Sekarang tampaknya langkah selanjutnya adalah mengambil kursi kepresidenan.

Dalam hal ini, selama pemilu 2005 dan 2009, Mahmoud Ahmadinejad, yang pernah bertugas di Korps Pengawal Revolusi Islam, memenangkan kursi kepresidenan sebagai seorang revolusioner muda. Juga, selama masa jabatannya, dua parlemen konservatif berkuasa dan memberikan dukungan kuat untuk pemerintahannya.

Namun kebijakan ekonomi pemerintahan Ahmadinejad menyebabkan penyebaran kemiskinan dan ketimpangan, meluasnya pengangguran, serta merebaknya korupsi. Di sisi lain, di bidang politik luar negeri, Iran dikenakan sanksi internasional paling berat dalam enam resolusi Dewan Keamanan PBB.

Menyusul kemenangan Joe Biden dalam pemilihan AS, Korps Pengawal Revolusi Islam Iran dan faksi Konservatif di Iran telah bekerja keras untuk mencegah dimulainya kembali negosiasi antara Iran dan Amerika Serikat.

Di sisi lain, tampaknya pemerintahan Joe Biden juga bersedia melakukan negosiasi dengan pemerintahan baru Iran. Faktanya, Korps Pengawal Revolusi Islam dan faksi Konservatif cenderung mencatat hasil negosiasi Iran dengan Amerika Serikat atas nama mereka sendiri.

Namun, tampaknya topik negosiasi Iran-AS di masa depan tidak akan terbatas pada masalah energi nuklir dan akan mencakup berbagai masalah, seperti kebijakan luar negeri Iran di Timur Tengah dan program rudal Iran. Meskipun, masalah ini telah berulang kali ditentang oleh otoritas Iran.

Apa pun hasil dari kemungkinan negosiasi di masa depan antara Iran dan Amerika Serikat, penghapusan kekuatan politik dan sosial lainnya dari arena politik dan perluasan pengaruh dan kekuasaan politik dan ekonomi IRGC secara simultan akan menjadikan IRGC kekuatan politik paling kuat di masa depan kompetisi politik di Iran.

Dr (Cand) Mohammad Sheikhi

Program Doctor Politik Islam UMY

EDITOR: AGUS DWI

Komentar


Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Monitor PSU Pilkada 2020

Kamis, 08 April 2021
Video

Bincang Sehat • Mutasi Baru Virus Penyebab Covid-19

Jumat, 09 April 2021
Video

Ini Penampakan Prototipe Jet Tempur KF-X/IF-X

Sabtu, 10 April 2021

Artikel Lainnya

Pak Bekti Mengabdi Untuk Pendidikan PWI
Publika

Pak Bekti Mengabdi Untuk Pen..

11 April 2021 14:42
Perang Intelijen Antara Iran Melawan Israel
Publika

Perang Intelijen Antara Iran..

11 April 2021 13:55
Jokowi Masuk Surga?
Publika

Jokowi Masuk Surga?

11 April 2021 07:58
Kaum Milenial Pemuja Kultur Kematian
Publika

Kaum Milenial Pemuja Kultur ..

11 April 2021 01:14
Politik Kebaya Dan Perempuan
Publika

Politik Kebaya Dan Perempuan

10 April 2021 23:20
Primitif Pemikiran KSP Moeldoko
Publika

Primitif Pemikiran KSP Moeld..

10 April 2021 22:55
Polemik Alutsista Dan Kunjungan Menhan Ke Korea Selatan
Publika

Polemik Alutsista Dan Kunjun..

10 April 2021 15:12
AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, Jalan Hidup Ditempa Bagai Keris
Publika

AA LaNyalla Mahmud Mattalitt..

10 April 2021 09:47