Komnas HAM Tidak Gamblang

Ilustrasi/Net

Sudah tiga pekan sejak Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas Ham) melakukan penyelidikan soal tewasnya enam anggota laskar Front Pembela Islam (FPI) karena ditembak oleh aparat kepolisian di Jalan Tol Cikampek.

Dari hasil sementara yang dipaparkan Komnas HAM, sepertinya titik terang insiden tersebut masih belum bisa dikuak gamblang, masih perlu waktu untuk dapat menyimpulkan apakah yang dilakukan kepolisian sudah sesuai aturan yang berlaku, atau ada pelanggaran HAM dalam kejadian nahas tersebut.

Yang pasti, Komnas HAM belum berani menyimpulkan apa yang sebenarnya terjadi di Jalan Tol Cikampek KM 50 itu.

Komnas HAM, seperti apa yang mereka sampaikan hari ini hanya menjabarkan pihak mana saja yang sudah dimintai keterangan terkait insiden tersebut, ditambah sejumlah barang bukti yang mereka peroleh selama investigasi tiga pekan ini.

Sebut saja empat selongsong peluru dan tujuh proyektil. Komnas HAM juga mengklaim mengantongi bukti rekaman CCTV, namun tidak jelas apakah rekaman yang mereka punya berisi adegan peristiwa yang membuat geger publik ini. Tidak gamblang, lagi-lagi tidak gamblang.

Komnas HAM berkilah, hasil investigasi sementara yang mereka peroleh masih kasar, umum, belum spesifik, jadi belum bisa dipaparkan secara detail dan gamblang ke muka publik.

Sekarang tinggal menunggu babak selanjutnya dalam kasus kematian enam anggota laskar FPI ini, biar jelas duduk perkaranya.

Akan jadi aib bilamana memang ada pelanggaran HAM yang dilakukan kepolisian dalam bertindak kala itu, secara Indonesia sebagai negara demokrasi yang sudah melalui jalan panjang yang akhirnya menghasilkan reformasi harus tercoreng dengan tindak tanduk oknum yang tidak menjunjung tinggi HAM.

Selain itu, buruk untuk kepolisian kalau versi mereka benar, rasa percaya publik terhadap penegakkan hukum bisa cedera, terdegradasi, padahal korps baju cokelat sudah bekerja sesuai dengan pedoman mereka.

Semoga di lain waktu, paparan Komnas HAM akan lebih spesifik dan gamblang, agar kasus ini bisa terang benderang dan yang salah dinyatakan salah, yang benar disebutkan demikian. Tidak simpang siur.
EDITOR: AZAIRUS ADLU

Komentar


Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • Polling 24 Tokoh Harapan, bersama Arief Poyuono dan Jerry Massie

Selasa, 23 Februari 2021
Video

Kunjungan Presiden Jokowi di NTT Undang Kerumunan Massa

Selasa, 23 Februari 2021
Video

Jendela Usaha • Peluang Budidaya Ubi Jalar

Rabu, 24 Februari 2021

Artikel Lainnya

Ya, Prabowo Belum Aman
Suluh

Ya, Prabowo Belum Aman

23 Februari 2021 18:55
Banjir Jakarta Surut Satu Hari Karena Kritikan Disikapi Dengan Elegan
Suluh

Banjir Jakarta Surut Satu Ha..

22 Februari 2021 19:27
Momentum Jokowi Buktikan Penanganan Banjir DKI Itu Mudah
Suluh

Momentum Jokowi Buktikan Pen..

21 Februari 2021 23:27
Jangan Sampai Pintu Kritik Jadi Bualan Politik
Suluh

Jangan Sampai Pintu Kritik J..

19 Februari 2021 10:53
Bahaya, Tidak Setuju Kebijakan Pemerintah Dituduh Radikal
Suluh

Bahaya, Tidak Setuju Kebijak..

16 Februari 2021 12:59
Kapolri Demokratis Kunci Agar Kritik Tak Bermuara Ke Penjara
Suluh

Kapolri Demokratis Kunci Aga..

15 Februari 2021 19:58
Jokowi Harus Mendengar Pertanyaan JK Dan Peringatan SBY
Suluh

Jokowi Harus Mendengar Perta..

15 Februari 2021 00:02
Bisa Jadi Pembatalan Revisi UU Pemilu Untuk Memuluskan Gibran Di 2024
Suluh

Bisa Jadi Pembatalan Revisi ..

12 Februari 2021 15:21