Mempertanyakan Pertanyaan

Jaya Suprana/Istimewa

KEUNGGULAN Sokrates terletak pada kemampuan bertanya. Ada beberapa jenis pertanyaan misalnya apa, siapa, kapan, di mana, bagaimana, berapa, kenapa, adakah, serta masih ada lagi?

Masing-masing pertanyaan memiliki bobot makna kesulitan tersendiri untuk dijawab secara seragam. Bahkan bentuk kesulitan rawan berubah dari insan ke insan, waktu ke waktu, lokasi ke lokasi, mau pun dimensi ke dimensi.

Risiko

Ada pula jenis pertanyaan yang sebaiknya jangan ditanyakan akibat mengandung risiko membahayakan sang penanya, seperti misalnya bertanya kepada seorang penguasa mengenai kenapa menyalahgunakan kekuasaan. Sementara Raja Salomon sempat dihadapkan dengan pertanyaan mengenai siapa ibu kandung seorang bayi yang sedang diperebutkan dua orang perempuan yang keduanya mengaku bayi tersebut adalah anak kandungnya. Jawaban sangat berisiko keliru akibat pada masa itu belum ada tes DNA.

Dalam Ilmu Jajak Pendapat hasil polling potensial terpengaruh oleh bentuk pertanyaan yang diajukan ke para responden. Lokasi juga berpengaruh terhadap hasil jajak pendapat, misalnya yang diselenggarakan di dalam lingkungan biara lazimnya menolak prostitusi dan judi.

Berapa

Pertanyaan berapa terkesan mudah dijawab dengan angka. Namun jawaban terhadap pertanyaan mengenai berapa sebenarnya jumlah kematian warga Indonesia akibat Covid-19 relatif rumit akibat sepenuhnya tergantung kepada kehendak penguasa untuk menjawabnya.

Jika kebutuhan adalah membuktikan keberhasilan menekan mortalitas, maka angka perlu ditekan serendah mungkin. Jika kebutuhannya adalah menakut-nakuti masyarakat, maka jawaban angka ditingkatkan setinggi mungkin. Juga belum ada yang bisa atau berani menjawab pertanyaan mengenai berapa sebenarnya angka paling tertinggi, yang tidak ada yang lebih tinggi pada deret angka prima.

Angka terbesar pada deret angka biasa pun mustahil bisa dibakukan, sebab begitu ditambah satu, maka langsung terbukti angka yang dianggap terbesar itu bukan angka terbesar.

Kenapa

Semua orang yang pernah sekolah sistem pendidikan Barat bisa menjawab pertanyaan tentang berapa 2+2 yaitu 4. Namun kenapa 2+2=4 terbukti masih diperdebatkan sejak dahulu kala sampai masa kini akibat belum ada yang benar-benar tahu mengenai kenapa 2+2=4. Kecuali dipaksakan dengan kekuasaan. Di masa duduk di bangku sekolah dasar saya sempat dihukum guru atas tuduhan melawan guru akibat sempat nekat bertanya tentang kenapa 2+2=4. Mirip nasib pertanyaan kenapa RUU HIP perlu dibahas untuk dijadikan Undang-Undang.

Kapan

Pertanyaan kapan juga tidak mudah dijawab, semisal “Kapan Keadilan Sosial Untuk Seluruh Indonesia terwujud menjadi kenyataan di persada Indonesia tercinta ini?”. Setara sulit menjawab pertanyaan “Kapan pageblug Corona benar-benar berakhir?“.

Namun bagi mereka yang sudah merasa bosan membaca naskah simpang-siur morat-marit tak keruan juntrungan ini, maka bertanya “Kapan naskah ini berakhir?”. Jawabannya mudah, yaitu “Sekarang!” sebab naga-naganya saya juga sudah kehabisan bahan untuk menulis lebih lanjut.

Pertanyaanologi

Pada hakikatnya, seluruh naskah ini hanya secara pertanyaanologis berupaya meyakinkan bahwa memang tidak semua pertanyaan perlu dipertanyakan, sebab belum tentu bisa (atau boleh) dijawab. Di suasana otoriter sekaligus represif memang lebih bijak karena lebih aman jangan mengajukan pertanyaan yang sebenarnya bisa namun tidak boleh diajukan.

Memang nilai pertanyaan mirip pisau yang nilainya tergantung untuk apa, bagaimana dan oleh siapa pisau didayagunakan. Menurut saya, yang rawan terpapar virus keliru ini, tanda tanya merupakan penemuan terindah dalam apa yang disebut sebagai bahasa.

Menarik bahwa bentuk tanda tanya dalam bahasa Spanyol terbalik dibanding bahasa lain, termasuk Indonesia. Namun saya tidak berani mempertanyakan kenapa bisa begitu, khawatir dituduh mengada-ada alias membelah titian serambut menjadi tujuhpuluhtujuhribukomatujuh.

Penulis adalah pembelajar pertanyaanologi
EDITOR: DIKI TRIANTO

Komentar


Video

Jendela Usaha • Peluang Budidaya Ubi Jalar

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Gunung Gede Pangrango kembali terlihat lagi dari Kota Jakarta

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Melacak Tokoh Potensial 2024

Kamis, 25 Februari 2021

Artikel Lainnya

Teka Teki Masa Corona
Jaya Suprana

Teka Teki Masa Corona

28 Februari 2021 23:16
Ujian Pertama Presisi, Polri Harus Hukum Berat Oknum Penjual Senjata Ke KKB Papua
Jaya Suprana

Ujian Pertama Presisi, Polri..

27 Februari 2021 03:21
Belajar Mikul Duwur Mendhem Jero
Jaya Suprana

Belajar Mikul Duwur Mendhem ..

26 Februari 2021 11:18
Asyik Beternak Lalat Serdadu Hitam
Jaya Suprana

Asyik Beternak Lalat Serdadu..

25 Februari 2021 09:34
Perjalanan Panjang Theorem Fermat
Jaya Suprana

Perjalanan Panjang Theorem F..

24 Februari 2021 10:47
Jasa Dan Dosa Tantalum Terhadap Peradaban
Jaya Suprana

Jasa Dan Dosa Tantalum Terha..

23 Februari 2021 10:12
Bingungologi Hurufologi E
Jaya Suprana

Bingungologi Hurufologi E

22 Februari 2021 10:09
Meniti Titian Lalatomologi
Jaya Suprana

Meniti Titian Lalatomologi

21 Februari 2021 09:20