Berita

Ilustrasi Foto/Ist

Publika

Perempuan, Politik dan Koperasi

Oleh: Suroto*
MINGGU, 10 DESEMBER 2023 | 12:07 WIB

BEBERAPA hari lalu saya iseng ikut hadiri kegiatan launching buku di Oria Hotel (9/12), Jakarta dengan judul " Perempuan Politik Bergerak", sebuah kompilasi peranan politik perempuan di Indonesia. Buku yang dikemas apik oleh Kristin Salmah ini mendeskripsikan peranan beberapa figur perempuan Indonesia yang aktif dalam kancah politik dari masa sebelum kemerdekaan hingga saat ini.

Hal yang menarik dari buku ini adalah, dalam konteks pemilihan figur politisi ini diartikan lebih luas, definisi politik dalam arti tak hanya menyangkut aktivitas politik praktis elektoral tapi menyangkut peranan mereka dalam politik riil keseharian seperti misalnya bagaimana merebut hak masyarakat adat, reforma agraria dan juga aktifitas membangun kekuatan ekonomi politik.

Kegiatan penerbitan buku diprakarsai oleh Kanti W. Janis, salah satu ketua presidium Kaukus Perempuan Politik Indonesia ( KPPI), penulis novel, dan juga advokat yang selama ini turut aktif melakukan pembelaan terhadap hak hak masyarakat adat dan penyelamatan lingkungan dan dilaksanakan atas kerjasama dengan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak ( KPPPA).

Buku yang diterbitkan ini cukup baik dalam memberikan gambaran signifikansi peranan perempuan Indonesia dalam aktivitas ruang politik di berbagai lini kehidupan.  Mereka bahkan melakukannya secara aktif dalam melakukan advokasi  politik bukan hanya karena alasan untuk merebut kekuasaan politik praktis semata tapi karena alasan mendasar bahwa perempuan itu berada di garis terdepan dalam membela hak hak mereka dan juga ruang hidup mereka yang diserobot oleh kepentingan kapitalis yang pada dasarnya mengancam peri kehidupan mereka dan keluarganya secara keseluruhan.

Satu hal yang menarik adalah dalam buku ini juga menceritakan aktifitas advokasi  sosial, ekonomi dan politik secara komprehensif  dari Misbah Isnaifah asal Lumajang, Jawa Timur. Mantan buruh pengaduk semen ilegal di Malaysia ini tak hanya melakukan aktivitas aktivisme semata,  tapi dia telah menunjukkan keberhasilanya dalam mendidik kesadaran politik terutama bagi perempuan di kabupatennya dan bahkan meluas di kabupaten lain di sekitar Lumajang dengan membangun organisasi yang mandiri,  berkelanjutan dalam bentuk koperasi.

Perempuan yang tak berhasil menamatkan sekolah SMAnya karena harus menikah dini di usia 16 tahun ini, demi menyelamatkan ekonomi keluarganya akhirnya harus menjadi buruh ilegal ke Malaysia di usia 19 tahun ketika beberapa hari setelah melahirkan. Dia kembali ke desanya karena krisis ekonomi yang melanda banyak negara termasuk Malaysia dan membuat aktivitas pembangunan konstruksi gedung gedung mandeg.

Setelah kehilangan pekerjaannya dan beberapa bulan menganggur di rumahnya, dia mendapat kesempatan hadiri undangan pertemuan dari Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI). Dari pertemuan inilah dia mulai tersadarkan kenapa tidak membangun kekuatan sosial ekonomi di desanya ketimbang pergi ke luar negeri. Lalu dia bangun Gerakan Masyarakat Pedesaan Lumajang (Gemapalu) bersama teman temannya untuk melakukan advokasi.  

Dia awalnya sangat getol dengan aktivitas advokasi perempuan, isu agraria, isu buruh migran, lakukan demonstrasi kritik kebijakan dan lain lain. Namun dari aktivitas yang dilakukan sejak 2004 hingga 2012 ini, dia merasa kelelahan. "Saya capek dan lelah, ganti pemimpin kebijakan yang buruk tetap sama" (Samah, 2023). Sementara, sebagaimana pernah saya klarifikasi,dia katakan bahwa aktivitas advokasi yang bergantung pada pembiayaan donor selalu mentok ketika pendanaan organisasi  dihentikan donor. Lalu dia lakukan rancang strategi, dan ketemulah dia dengan kelembagaan koperasi.

Tahun 2017 dia berhasil membangun gerakan koperasi kredit (Credit Union) dan melalui kelembagaan keuangan yang dimiliki dan dikelola secara demokratis oleh anggota-nasabahnya ini lalu berkembanglah aktivitas kegiatannya semakin kuat dan mandiri dan jaringannya semakin luas. Saat ini telah ada 2000an orang menjadi anggotanya dan berbagai aktivitas advokasi sosial, ekonomi politik telah dijalankan dan dia telah mengambil kesimpulan bahwa aktivisme saja tidak cukup, kelembagaan sosial ekonomi yang dibangun untuk menjawab kebutuhan keseharian masyarakat harus dijawab dan kelembagaan yang pas menurutnya pas adalah koperasi.

Melalui koperasi dia dan teman temanya telah berhasil kembangkan kegiatan perang melawan pengijon melalui Credit Union (Koperasi Kredit), perangi judi online, juga kembangkan banyak potensi ekonomi seperti membangun koperasi sektor riil untuk melayani kebutuhan sehari hari agar lebih murah, kembangkan produk lokal, bangun sekolah PAUD, selenggarakan kegiatan pendidikan dan pelatihan berbagai keterampilan dan pengorganisasian rutin, terutama kepada para perempuan dan lain lain.

Ada beberapa hal yang menarik dari apa yang dilakukan oleh Misbah ini, dia memberikan pelajaran pada kita bahwa aktivisme saja tidak cukup, pembangunan kelembagaan sosial ekonomi, politik yang komprehensif  dan berfungsi sebagai organisasi gerakan perubahan sosial melalui koperasi menjadi sangat penting. Seperti aksioma politik, bahwa tak ada yang namanya kedaulatan sejati tanpa adanya kemandirian ekonomi.

Kita sesungguhnya sudah memiliki modal kelembagaan seperti Credit Union yang digunakan oleh Misbah tersebut di seluruh Indonesia. Ada di hampir seluruh Provinsi, meliputi 4,6 juta anggota. Hal yang diperlukan sesungguhnya hanya perlu hargai capaian organisasi yang dibanhun dan dikembangkan oleh rakyat jelata dan orang orang sederhana ini. Lalu dengan berbagai kemampuan dan keahlian di banyak sektor yang dimiliki para scholar - activist dengan cara bekerjasama dengan rakyat biasa maka tentu akan menjadi kekuatan besar. Terima kasih Misbah, kami belajar banyak darimu.

*Penulis adalah Ketua AKSES (Asosiasi Kader Sosio-Ekonomi Strategis) dan CEO Induk Koperasi Usaha Rakyat (INKUR Federation)

Populer

KPK Ancam Pidana Dokter RSUD Sidoarjo Barat kalau Halangi Penyidikan Gus Muhdlor

Jumat, 19 April 2024 | 19:58

Ini Kronologi Perkelahian Anggota Brimob Vs TNI AL di Sorong

Minggu, 14 April 2024 | 21:59

Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor Resmi Tersangka KPK

Selasa, 16 April 2024 | 07:08

Rusia Pakai Rudal Siluman Rahasia untuk Bombardir Infrastruktur Energi Ukraina

Jumat, 12 April 2024 | 16:58

Tim Kecil Dibentuk, Partai Negoro Bersiap Unjuk Gigi

Senin, 15 April 2024 | 18:59

Megawati Bermanuver Menipu Rakyat soal Amicus Curiae

Kamis, 18 April 2024 | 05:35

Diungkap Pj Gubernur, Persoalan di Masjid Al Jabbar Bukan cuma Pungli

Jumat, 19 April 2024 | 05:01

UPDATE

Pemerintah China-Indonesia Bakal Bentuk Tim Percepatan Proyek Kereta Cepat Jakarta-Surabaya

Senin, 22 April 2024 | 11:57

Tak Etis, Rapi Endorsement Jokowi ke Paslon 2 Tak Melanggar Hukum

Senin, 22 April 2024 | 11:52

Massa di Patung Kuda

Senin, 22 April 2024 | 11:47

Milisi Irak Tembak Lima Roket ke Pangkalan Militer AS di Suriah

Senin, 22 April 2024 | 11:39

Massa Aksi Tolak Hasil Pemilu Padati Monas

Senin, 22 April 2024 | 11:36

Jokowi Ingin Garuda Muda Melaju Lebih Tinggi Lagi

Senin, 22 April 2024 | 11:27

BRIN Temukan 1 Sesar Aktif Besar di IKN

Senin, 22 April 2024 | 11:27

MK: Pelanggaran Etik KPU Tak Bisa Batalkan Pencalonan Prabowo-Gibran

Senin, 22 April 2024 | 11:18

Dilaporkan ke Polda Metro, Alexander Marwata: Sepertinya Ingin KPK Gaduh

Senin, 22 April 2024 | 11:12

MK Tak Temukan Korelasi Bansos dengan Keterpilihan Prabowo-Gibran

Senin, 22 April 2024 | 11:09

Selengkapnya