Berita

Anies Baswedan dianggap lebih pas disandigkan dengan Ahmad Heryawan pada Pilpres 2024/Net

Politik

Saiful Anam: Aher Lebih Layak Dampingi Anies Baswedan daripada AHY

SENIN, 31 OKTOBER 2022 | 08:19 WIB | LAPORAN: JAMALUDIN AKMAL

Mantan Gubernur Jawa Barat, Ahmad Heryawan alias Aher dianggap lebih layak untuk diposisikan sebagai calon wakil presiden (cawapres) mendampingi Anies Baswedan sebagai bakal calon wakil presiden (bacawapres) dari Partai Nasdem.

"Kalau dikalkulasi menurut pengalaman, maka jelas Aher lebih layak untuk diposisikan sebagai cawapres," ujar Direktur Pusat Riset Politik, Hukum dan Kebijakan Indonesia (PRPHKI), Saiful Anam, kepada Kantor Berita Politik RMOL, Senin (31/10).

Selain itu, dari sisi suara partai politik (parpol), PKS lebih besar suaranya daripada Partai Demokrat. Maka, lanjut Saiful, sudah selayaknya yang paling pas mendapatkan kursi cawapres adalah PKS.

"Selain itu sosok AHY masih dipersonifikasikan sebagai sosok yang tidak terlepas dari SBY, sehingga tentu menjadi beban tersendiri bagi Nasdem dan PKS untuk dapat memperjuangkan Anies-AHY," kata Saiful.

Publik, kata akademisi Universitas Sahid Jakarta ini, masih melihat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai sosok yang belum pernah berkeringat untuk menduduki puncak jabatan parpol. Bahkan, publik mengesankan jabatan Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat merupakan pemberian dari Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) yang merupakan bapaknya.

Sehingga, menurut Saiful, berat bagi parpol koalisi pendukung Anies Baswedan untuk dapat menyandingkan AHY dengan jagoan mereka. Daripada AHY, ada sosok Aher yang dari segi pengalaman dan basis massa lebih jelas dan solid.

"Berbekal dua periode memimpin Jabar, Aher saya kira bisa menjadi magnet perpaduan suara Anies, kalau suara Jabar solid mendukung Aher, maka sebuah kekuatan yang patut diperhitungkan untuk menjatuhkan pilihan kepada Aher sebagai cawapres Anies," pungkas Saiful.

Populer

Walikota Semarang dan 3 Lainnya Dikabarkan Berstatus Tersangka

Rabu, 17 Juli 2024 | 13:43

Mahfud MD: Jangan Lempar Batu ke Unair, Tapi Sembunyi Tangan

Minggu, 07 Juli 2024 | 10:21

Krakatau Steel Terancam Kolaps, Erick Thohir Dituntut Tanggung Jawab

Minggu, 07 Juli 2024 | 15:56

KPK Juga Tetapkan Suami Walikota Semarang dan Ketua Gapensi Tersangka

Rabu, 17 Juli 2024 | 16:57

Pengusaha Tambang Haji Romo Diancam Dijemput Paksa KPK

Minggu, 14 Juli 2024 | 17:02

Otoriter Dilarang Pimpin Perguruan Tinggi

Minggu, 07 Juli 2024 | 12:05

KPK Perlu Selidiki Program KKP Ekspor BBL Berkedok Budidaya

Selasa, 09 Juli 2024 | 18:28

UPDATE

Panji Gumilang Resmi Bebas Hari Ini

Rabu, 17 Juli 2024 | 17:59

Total 160 Jurnalis Tewas di Perang Gaza

Rabu, 17 Juli 2024 | 17:54

Walikota Semarang dan Suami Terlibat 3 Kasus Korupsi

Rabu, 17 Juli 2024 | 17:47

Merasa Rugi, Trump Minta Taiwan Bayar Bantuan Militer AS

Rabu, 17 Juli 2024 | 17:42

Walikota Semarang Mbak Ita dan Suaminya Dicegah KPK Agar Tidak Pergi ke LN

Rabu, 17 Juli 2024 | 17:38

Dinilai Cocok Dampingi Airin, Arief Wismansyah Justru Pingin jadi Gubernur

Rabu, 17 Juli 2024 | 17:36

Mantan Ketua Gerindra Malut Muhaimin Syarif Nyuap AGK Rp7 M

Rabu, 17 Juli 2024 | 17:19

Antivirus Kaspersky Mulai Hentikan Penjualan di AS

Rabu, 17 Juli 2024 | 17:16

Anak Netanyahu Berani Sebut Qatar Negara Sponsor Teroris

Rabu, 17 Juli 2024 | 17:14

Direktur HUPI: Etnis Uighur Dipaksa Ikut Kelas Komunis Setiap Malam

Rabu, 17 Juli 2024 | 17:08

Selengkapnya