Berita

Sekjen DPP PDI Perjuangan, Hasto Kristiyanto saat acara peresmian Patung Bung Karno dan 16 Kantor Partai melalui virtual, Kamis sore (28/10)/Repro

Politik

Hasto Kristiyanto Bangga Hanya PDIP Punya 3 Kader Jadi Presiden

KAMIS, 28 OKTOBER 2021 | 18:30 WIB | LAPORAN: JAMALUDIN AKMAL

Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPP PDI Perjuangan, Hasto Kristiyanto menilai hanya partai berlogo banteng moncong putihlah yang memiliki kader yang menjadi presiden terbanyak saat ini.

Hal itu disampaikan oleh Hasto di acara Peringatan Sumpah Pemuda 28 Oktober yang dirangkaikan dengan peresmian kantor partai.

PDIP kata Hasto, bangga sebagai satu-satunya partai yang kadernya adalah presiden, sekaligus bangga karena kader yang sudah senior masih aktif membesarkan partai.

Bahkan, PDIP merupakan satu-satunya partai yang memiliki kader dengan jumlah presiden terbanyak, yakni tiga kepala negara. Ketiga presiden itu ialah Soekarno, Megawati Soekarnoputri, dan Joko Widodo.

"Kami ini punya tiga presiden. Bung Karno, Ibu Mega, dan Pak Jokowi," kata Hasto saat acara peresmian Patung Bung Karno dan 16 Kantor Partai melalui virtual, Kamis sore (28/10).

Selain itu kata Hasto, kader senior di PDIP bukan berarti tidak lagi memberikan sumbangsih. Sehingga melalui acara ini, PDIP menunjukkan bahwa tiga Sekjen PDIP yakni Hasto, dan dua Sekjen sebelumnya yaitu Pramono Anung dan Tjahjo Kumolo hadir.

"Ini sekjennya ada tiga. Jadi Sekjennya ada tiga gotong royong terus," kata Hasto sambil tertawa.

Di PDIP sendiri kata Hasto, ada sebutan Sekjen senior untuk Pramono dan Tjahjo.

Kedua senior tersebut kata Hasto, kerap memberikan komitmennya sebagai kader partai dengan mengedepankan gotong royong dalam kegiatan partai. Termasuk dalam membangun kantor partai baru di seluruh Indonesia.

Sementara itu, Ketua Umum (Ketum) PDIP, Megawati Soekarnoputri menyinggung soal kesinambungan kaderisasi dan keterlibatan dalam kegiatan partai.

Megawati mengingatkan bahwa, sebelum Pramono, Tjahjo dan Hasto, ada dua sosok kader yang menjadi Sekjen PDIP, yakni Alex Litaay dan Sutjipto yang kini sudah meninggal dunia.

Kata Megawati, keduanya merupakan senior partai yang punya segudang pengalaman dalam jatuh bangunnya partai.

Bagi Megawati, peran para tokoh senior tetap dibutuhkan walaupun kini PDIP dianggap dipercaya rakyat menjadi pemenang pemilu dan berisi banyak sekali kader baru, bukan berarti para senior ini harus tersingkir.

"Saya justru selalu mencoba agar mereka senior yang masih bersedia jadi orang partai, silahkan mengabdikan diri kepada partai," kata Megawati.

Populer

Hampir 2 Bulan Kosong, Presiden Jokowi dan Panglima TNI Disarankan Segera Tunjuk Pangkostrad Baru

Kamis, 13 Januari 2022 | 01:58

Ketua Umum HMI: Pelaporan Balik Terhadap Ubedilah Badrun Adalah Tindakan Salah Kaprah dan Bodoh

Minggu, 16 Januari 2022 | 07:17

Otto Hasibuan: Pertamina Menang Gugatan Rp 1,5 T dan 23 Juta Dolar AS Kasus Tumpahan Minyak Teluk Balikpapan

Sabtu, 22 Januari 2022 | 12:57

Rizal Ramli: Pakde Jokowi, Tolong Jelaskan Siapa Akan Tinggal di Ibu Kota Negara Baru?

Senin, 17 Januari 2022 | 22:04

Soal Deklarasi Prabowo-Jokowi, Pengamat: Jika Maju Cawapres, Makin Kuat Jokowi Beda Kelas dengan SBY

Sabtu, 15 Januari 2022 | 17:54

Pesan untuk Ubedilah Badrun, Adhie Massardi: Bersiaplah Hadapi Segala Hal yang Tidak Masuk Akal Sekalipun

Minggu, 16 Januari 2022 | 06:55

Dosen UAI: Pelaporan Ubedilah Badrun Sepertinya untuk Menekan agar Cabut Laporan

Senin, 17 Januari 2022 | 08:27

UPDATE

Prof Kaelan UGM: Sistem Hukum Indonesia Sudah Murtad dari Pancasila

Minggu, 23 Januari 2022 | 18:28

Jamin Keamanan PTM, Binda Bali Gencar Vaksinasi Anak Usia 6-11 Tahun

Minggu, 23 Januari 2022 | 18:07

Sempat Kabur Saat Kecelakaan, 100 Monyet Lab Berhasil Ditangkap Kembali

Minggu, 23 Januari 2022 | 17:58

Usik Harga Diri Masyarakat Kalimantan, Edy Mulyadi Didesak Cabut Pernyatan Lokasi IKN "Tempat Jin Buang anak"

Minggu, 23 Januari 2022 | 17:54

Bantah Klaim Inggris, Rusia Tegas Tidak Mencoba Gantikan Pemimpin Ukraina

Minggu, 23 Januari 2022 | 17:49

Etalase Industri Olahraga Nasional, Even MotoGP Mandalika Diharapkan Hasilkan Rp 500 Miliar

Minggu, 23 Januari 2022 | 17:39

Soal “Macan Mengeong”, Prabowo Tidak Akan Marah pada Sekjen GNPF Ulama

Minggu, 23 Januari 2022 | 17:34

Tafsir Lukisan SBY, Benny Harman: Terkandung Pesan 2024 Kursi Presiden Kosong

Minggu, 23 Januari 2022 | 17:23

Balad Jarwo Deklarasi Dukung untuk Ganjar Pranowo di Pilpres 2024

Minggu, 23 Januari 2022 | 17:15

Pengakuan Guntur Soekarno, Megawati Jagoan Main Bola

Minggu, 23 Januari 2022 | 16:59

Selengkapnya