Berita

Lonjakan kasus Covid-19 yang terjadi di Indonesia baru-baru ini mengundang keprihatinan dri banyak pihak, tidak terkecuali media asing/Reuters

Dunia

Media Singapura: Kewalahan, Dokter Di Indonesia Hadapi Pilihan Sulit Soal Siapa Yang Harus Diselamatkan

KAMIS, 08 JULI 2021 | 18:59 WIB | LAPORAN: AMELIA FITRIANI

Lonjakan kasus Covid-19 yang terjadi di Indonesia baru-baru ini mengundang keprihatinan dari banyak pihak, tidak terkecuali media asing.

Pada Rabu (7/7), media Singapura The Straits Times mempublikasikan artikel berjudul "Indonesian doctors face tough choice of who will live or die at overrun Covid-19 hospitals".

Dalam artikel tersebut, mereka menyoroti soal kondisi banyak rumah sakit di Indonesia saat ini yang mengalami kondisi kekurangan tempat tidur, minim pasokan oksigen serta ventilator. Situasi tersebut membuat para dokter pun harus mengambil keputusan yang mengerikan tentang siapa di antara pasien Covid-19 mereka yang akan hidup dan siapa yang akan mati.

Bukan omong kosong belaka. Salah satu cerita yang diangkat adalah pengalaman seorang dokter di Rumah Sakit Umum Kramat Jati Jakarta Timur bernama Dokter Nur Chandra Bunawan. Dia menuturkan bahwa dalam 11 tahun karirnya sebagai dokter, dia tidak pernah mengalami situasi seperti yang terjadi saat ini.

"Sangat sulit untuk menemukan rumah sakit sekarang. Kami seringkali harus memutuskan pasien mana yang memiliki peluang lebih baik untuk bertahan hidup. Kita harus memilih pasien mana yang memiliki peluang lebih besar untuk hidup," jelasnya kepada The Straits Time.

"Kenapa harus begini, kenapa harus memilih? Ini keputusan yang sulit. Semua kehidupan sama. Tapi karena oksigen dan ruang terbatas, kita harus memilih," tambah dokter penyakit dalam itu.

Tidak sedikit dari warga yang membutuhkan bantuan mendesak lari ke media sosial untuk meminta batuan, baik mencari kamar kosong, tabung oksigen ataupun plasma darah.

Selain itu, karena membludaknya pasien, sejumlah tenda darurat untuk perawatan pun didirikian di sejumlah daerah, termasuk Jakarta, Bekasi dan Solo.

Di tengah situasi tersebut, platform data warga LaporCovid-19, yang telah membantu orang menemukan tempat tidur rumah sakit pun angkat tangan. Pekan lalu, mereka mengumumkan bahwa mereka tidak dapat lagi menerima permintaan bantuan, karena sangat sulit bagi sukarelawannya untuk mencari tempat tidur yang kosong.

Penuturan lain datang dari seorang dokter bernama dokter Galuh Chandra Kirana Sugianto, yang bekerja di dua rumah sakit swasta di Jakarta. Dia menilai, situasi saat ini di luar kendali.

Dalam penuturannya kepada The Straits times, dia mengatakan bahwa terkadang dirinya merasa tidak berdaya ketika berhadapan dengan pasien yang sakit parah di tengah keterbatasan peralatan, terutama ventilator.

Dia menjelaskan, beberapa faktor yang diperhitungkan saat memutuskan siapa yang bisa mendapatkan ventilator antara lain adalah asia, status perkawinan, dan riwayat kesehatan.

"Yang muda akan diprioritaskan. Mereka akan ditanya apakah sudah menikah atau masih lajang. Kami akan memilih yang pencari nafkah, masih muda, tidak memiliki penyakit penyerta dan memiliki peluang lebih besar untuk sembuh," ujarnya.

"Kami benar-benar berada pada titik di mana kami harus memilih siapa yang harus diselamatkan," sambungnya.

Pernyataan senada juga diungkapkan oleh Sekjen Persatuan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (Persi), dokter Lia Partakusuma. Dia mengatakan, meski tingkat hunian tempat tidur secara nasional masih mencapai 74 persen, namun banyak rumah sakit di pulau Jawa sudah mencapai 100 persen.

"Dokter umumnya mempertimbangkan siapa yang memiliki peluang hidup lebih besar. Tidak dapat dihindari bahwa di tengah situasi kacau ini, mereka yang kemungkinan dapat bertahan akan diselamatkan terlebih dahulu," katanya tentang situasi yang disebutnya "darurat".

Dia juga mencatat bahwa hunian tempat tidur di sejumlah rumah sakit di seluruh pulau Bali juga naik menjadi 70 persen, dari sekitar 50 persen pada pekan lalu. Selain itu, hunian tempat tidur di rumah sakit di beberapa provinsi di luar Jawa dan Bali, seperti Aceh, Kepulauan Riau, Sumatera Selatan, dan Kalimantan Tengah, juga naik cukup signifikan.

Populer

China Batalkan Ribuan Penerbangan di Tengah Rumor Kudeta Xi Jinping

Minggu, 25 September 2022 | 11:59

Bawa Keranda dan "Kardus Durian" ke Gedung Merah Putih, Gemas NU Minta KPK Tangkap Cak Imin

Rabu, 28 September 2022 | 13:44

Mengenal Li Qiaoming, Jenderal yang Dirumorkan Jadi Dalang Kudeta Xi Jinping

Minggu, 25 September 2022 | 14:02

Muncul Rumor Xi Jinping Dikudeta Militer dan Berada dalam Tahanan Rumah

Minggu, 25 September 2022 | 06:08

Sayangkan Ade Armando, Bank Mandiri: Menyesatkan dan Mengaburkan Inti Permasalahan

Senin, 26 September 2022 | 21:55

Deklarasikan Anies, Tiga Partai akan Dapat Coattail Effect

Minggu, 25 September 2022 | 14:30

Ketum Partai Republik Satu Jadi Tersangka Kasus Korupsi Waskita Beton

Kamis, 22 September 2022 | 22:25

UPDATE

Anies Ikut Barisan Japto

Sabtu, 01 Oktober 2022 | 21:35

Jimly hingga Mahfud MD Sepakat Langkah DPR Berhentikan Aswanto Melanggar UUD 1945

Sabtu, 01 Oktober 2022 | 21:17

Kemenaker MoU dengan ARCO Saudi Terkait Penempatan Pekerja Migran Indonesia

Sabtu, 01 Oktober 2022 | 20:58

Bawa Paket Sembako, Korlantas Polri Sapa Anak-anak dan Lansia di Panti Kasih Imanuel

Sabtu, 01 Oktober 2022 | 20:43

Pasien Aktif Covid-19 Naik 103 Orang, Pasien Sembuh 1.526 Kasus

Sabtu, 01 Oktober 2022 | 20:18

Hindari Perpecahan, Kapolri Pesan Kedepankan Politik Persatuan

Sabtu, 01 Oktober 2022 | 19:56

Warga Semarang ke Firli Bahuri: Tolong Pak jadi Presiden Agar Indonesia Bersih

Sabtu, 01 Oktober 2022 | 19:33

Resmi Jadi Anggota, Anies Baswedan Bakal Berikan Manfaat Bagi Pemuda Pancasila

Sabtu, 01 Oktober 2022 | 18:44

PT AWS Lapor Polisi Usai Ditipu Proyek Antigen Senilai Rp 34 Miliar

Sabtu, 01 Oktober 2022 | 18:37

Dituduh Kriminalisasi Anies, Firli Bahuri: Kerja KPK Diuji di Pengadilan, Bukan Hasil Opini

Sabtu, 01 Oktober 2022 | 18:24

Selengkapnya