Berita

Presiden Joko Widodo bersama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo/Net

Politik

Cuma Buat Video Ucapan Selamat Ke Megawati, Jokowi Kentara Dukung Ganjar

SABTU, 12 JUNI 2021 | 19:05 WIB | LAPORAN: FAISAL ARISTAMA

Sikap Presiden Joko Widodo dalam merespon pemberian jabatan Gurubesar tidak tetap dari Universitas Pertahanan kepada Presiden RI kelima Megawati Soekarnoputri diartikan sebagai bahasa politik menjelang Pilpres 2024.

Salah satunya oleh Direktur Eksekutif Indonesia Political Review (IPR) Ujang Komarudin, yang khusus mengamati soal ketidakhadiran kepala pemerintahan dalam acara seremonial serah terima jabatan tersebut di Kampus Unhan, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat siang (11/6).

Menurutnya, Jokowi yang cuma membuat video ucapan selamat kepada Ketua Umum PDI Perjuangan tersebut menunjukkan satu sikap dukungan politik kepada satu tokoh Kepala Daerah.

Pasalnya, pada hari h pemberian jabatan Profesor Bidang Strategik Kepemimpinan untuk Megawati, Jokowi lebih memilih melakukan kunjungan kerja bersama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

Di Jateng, Jokowi meninjau perkembangan pembangunan Bandar Udara Jenderal Besar Soedirman di Kabupaten Purbalingga. Juga, meninjau pelaksanaan vaksinasi Covid-19 massal di Pelabuhan Tanjung Emas, Kota Semarang.

"Sangat kelihatan dan kentara permainan politiknya. Ganjar bermain dengan Jokowi," ujar Ujang saat berbincang dengan Kantor Berita Politik RMOL sesaat lalu di Jakarta, Sabtu (12/6).

Pengamat politik dari Universitas Al-Azhar Indonesia ini menilai, Jokowi seperti sedang mendorong Ganjar untuk Pilpres 2024 nanti. Hal itu lantaran Megawati Soekarnoputri lebih cenderung ke Puan Maharani dan Prabowo untuk berduet di hajatan lima tahunan Indonesia.

Dalam momen penganugerahan Megawati sebagai profesor di Kampus Unhan, nampak duduk berdampaingan Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto dengan Ketua DPR Puan Maharani.

"Bisa saja Ganjar didorong-dorong Jokowi. Dan Prabowo-Puan bisa saja didukung PDIP," katanya.

"Namun semua itu masih harus melihat perkembangan dan dinamika politik yang berkembang ke depan. Semua masih belum pasti," demikian Ujang Komarudin.

Populer

Lieus Sungkharisma: Sumbangan Rp 2 Triliun Akidi Tio Mengingatkan Saya pada Gerakan Superiman Tahun 2003

Rabu, 28 Juli 2021 | 09:45

Soal Bilyet Giro Rp 2 Triliun Bantuan Akidi Tio, BI Sumsel: Kalau Dananya Ada, Pencairan Mudah Dilakukan

Selasa, 03 Agustus 2021 | 01:41

Sadar dengan Jebakan Utang China, Pemerintahan Baru Samoa Urungkan Proyek BRI

Jumat, 30 Juli 2021 | 10:01

"Mati Ketawa Cara Mega", Mobil Esemka Saya Yang Umpetin

Jumat, 30 Juli 2021 | 20:53

Bang Yos: Makin Banyak yang Divaksin, Makin Banyak yang Terselamatkan

Rabu, 28 Juli 2021 | 16:32

Sambangi Rumah Steven, Komandan Lanud TNI AU Merauke Berikan Seekor Babi dan Beras

Rabu, 28 Juli 2021 | 14:42

Alvin Lie: Jika PPKM Diperpanjang Lagi, Maskapai Sudah Siap PHK Besar-besaran

Selasa, 27 Juli 2021 | 08:54

UPDATE

Hipmi: Indikator Pertumbuhan Ekonomi di Kuartal II 2021 Masih Semi Absurd Disebut Pencapaian Luar Biasa

Kamis, 05 Agustus 2021 | 13:48

Lewat Edukasi, Akvindo Luruskan Disinformasi Produk Tembakau Alternatif

Kamis, 05 Agustus 2021 | 13:46

Lakon "Si Halu dan Si Narsis" Dalam Kisah Donasi 2 T Berakhir

Kamis, 05 Agustus 2021 | 13:25

Joe Biden Janjikan Bantuan Tambahan Senilai 100 Juta Dolar AS untuk Lebanon

Kamis, 05 Agustus 2021 | 13:24

Deklarasi Gotong Royong, Menaker Ida Ajak Semua Pihak Kolaborasi Bangkit dari Pandemi

Kamis, 05 Agustus 2021 | 13:15

NIK Warga Bekasi Dipakai Vaksin Orang Asing, Mardani: KTP WNI dan WNA Harus Beda Warna

Kamis, 05 Agustus 2021 | 13:10

Salut Bagi Para Pahlawan Olahraga

Kamis, 05 Agustus 2021 | 13:10

Terima Hadiah Wiski Seharga Rp 83 Juta dari Pemerintah Jepang, Mike Pompeo Diselidiki Deplu AS

Kamis, 05 Agustus 2021 | 13:00

Kapolri: Kesehatan Buruh Terjaga Ekonomi Bertumbuh

Kamis, 05 Agustus 2021 | 12:59

Ternyata, Megawati Sudah Bilang ke Jokowi untuk Pegang Langsung Komando saat Kondisi Tanggap Darurat

Kamis, 05 Agustus 2021 | 12:55

Selengkapnya