Berita

Sidang suap Bansos Covid-19 saksi Agustri Yogasmara alias Yogas selaku broker Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Rabu, 9 Juni/RMOL

Hukum

Jaksa Dan Hakim Kompak Cecar Soal Pengadaan Goodie Bag Bansos, Broker Irit Bicara

RABU, 09 JUNI 2021 | 19:49 WIB | LAPORAN: JAMALUDIN AKMAL

Pengadaan goodie bag atau tas kemas bantuan sosial (bansos) sembako Covid-19 di Kementerian Sosial (Kemensos) 2020 kembali di dalami tim Jaksa Penuntut Umum (JPU) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) maupun Majelis Hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat.

Pendalaman dilakukan Jaksa dan Hakim kepada saksi Agustri Yogasmara alias Yogas selaku broker yang dihadirkan untuk terdakwa Juliari Peter Batubara selaku mantan Menteri Sosial, Rabu (9/6).

Awalnya, tim JPU terlebih dahulu mendalami soal pengadaan goodie bag yang tidak bisa dilakukan oleh pihak perusahaan selain perusahaan yang telah ditentukan dari pihak Kemensos.

"Saudara dari awal meminta supaya Rocky Josep Pesik mengambil goodie bag-nya dari saudara atau dari (PT) Perca. Apakah saudara tidak tau bahwasanya terkait goodie bag sebetulnya dari awal sudah ditentukan harus mengambil dari Sritex maupun dari Khalifa?" tanya Jaksa Moh. Nur Azis kepada Yogas.

Yogas pun mengaku tidak mengetahui. Karena, Yogas mendapatkan informasi jika pihak Kemensos sedang kekurangan goodie bag, sehingga bisa diambil dari perusahaan lain.

"Begitu menurut saya," kata Yogas mengaku.

"Bukan awalnya Khalifa terus dibantu oleh Sritex?" tanya balik Jaksa dan dijawab Yogas dengan mengaku tidak tahu.

Setelah itu, Jaksa mendalami sikap Yogas yang pada akhirnya menyatakan tidak ada perusahaan mengambil proyek goodie bag dari perusahaan PT Perca yang disebut milik Iman Ikram selaku adik dari Ihsan Yunus mantan Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI Fraksi PDIP.

"Kan ini pada akhirnya tidak ada perusahaan yang ambil goodie bag dari saudara. Saudara mencari tau tidak kenapa kemudian Kemensos menyarankan untuk para vendor ini mengambil dari Sritex maupun dari Khalifa?" tanya Jaksa dan kembali Yogas menjawab tidak.

Jaksa pun mengaku heran dengan sikap Yogas sebagai pesaing bisnis yang tidak mencari tahu alasan Kemensos hanya mengambil goodie bag dari PT Sri Rejeki Isman Tbk atau biasa disebut PT Sritex.

"Sebagai pesaing bisnis yang sehat akan mencari tau, kenapa sih kok tidak pada ngambil dari saya? Atau saudara pernah mendengar kalau yang merekomendasikan untuk mengambil Sritex atau mengambil goodie bag dari Khalifa itu adalah pejabat-pejabat Kemensos?" tanya Jaksa kepada Yogas.

Akan tetapi, Yogas kembali mengaku tidak mengetahui hal yang dipertanyakan oleh Jaksa tersebut

Tak hanya Jaksa, Majelis Hakim yang diwakili Hakim Anggota 2 juga turut mendalami keterangan saksi Yogas terkait goodie bag.

Hakim anggota awalnya menanyakan bendera perusahaan yang dibawa oleh Yogas terkait kesediaannya menjadi vendor goodie bag yang ditawarkan kepada Rocky Josep Pesik selaku Direktur PT Andalan Pesik Internasional.

Yogas mengaku PT Perca juga merupakan perusahaan di bidang percetakan hingga pembuatan tas seperti goodie bag yang digunakan untuk pengemasan bansos sembako.

"Bukankah di awal-awal pun juga dari pihak Kementerian Sosial sudah mengerem bahwa yang akan menyediakan atau sebagai penyedia goodie bag itu adalah PT Sritex dan Khalifa?" tanya Hakim Anggota 2 kepada saksi Yogas.

"Itu dia pak, miss di saya mungkin Pak. Karena dari pihak suplier saya bilang masih ada kesempatan untuk suplai kesana, karena infonya dari Kementerian Sosial itu sedang kekurangan goodie bag Pak," jawab Yogas menutup terkait pertanyaan goodie bag ini.

Populer

Bibit Perpecahan Di Internal Kabinet Mulai Terlihat Nyata

Minggu, 18 Juli 2021 | 11:46

Kalau PPKM Darurat Diperpanjang, Sekjen GPI: Lebih Baik Presiden Mundur!

Minggu, 18 Juli 2021 | 02:59

Lieus Sungkharisma: Sumbangan Rp 2 Triliun Akidi Tio Mengingatkan Saya pada Gerakan Superiman Tahun 2003

Rabu, 28 Juli 2021 | 09:45

Dapat Lampu Hijau, Jepang Jadi Negara Pertama Yang Setujui Ronapreve Untuk Pengobatan Covid-19

Selasa, 20 Juli 2021 | 21:48

Setelah Mengaku Diperas Bank Syariah, Jusuf Hamka Kini Dikabarkan Menyesal

Sabtu, 24 Juli 2021 | 14:43

Analisis Joman, Aksi "Jokowi End Game" Diprakarsai Oleh Tiga Kelompok Ini

Sabtu, 24 Juli 2021 | 02:59

Di Bandung, Mahasiswa Mulai Teriak Revolusi

Rabu, 21 Juli 2021 | 19:17

UPDATE

ADB Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi RI Jadi 4,1 Persen Tahun 2021, Kenapa?

Rabu, 28 Juli 2021 | 22:44

Kapolri Ke Jajaran: Kawal Anggaran Covid Dan Pastikan Bansos Tepat Sasaran

Rabu, 28 Juli 2021 | 22:31

Herman Herry dan Ihsan Yunus Muncul di Analis Yuridis Tuntutan, Dapat Kuota Bansos dari Juliari Batubara

Rabu, 28 Juli 2021 | 22:31

Bangkitnya Ekonomi RI Tergantung Efisiensi Anggaran Vaksinasi dan Kesuksesan PPKM

Rabu, 28 Juli 2021 | 22:30

Profesor Agus Surono: Keputusan Dewas Terhadap Pimpinan KPK Hingga Pelaksanaan TWK Sesuai UU

Rabu, 28 Juli 2021 | 22:21

Polres Tanjung Priok Terus Gerilya Salurkan Bansos PPKM Level 4 Ke Masyarakat

Rabu, 28 Juli 2021 | 22:14

Kolaborasi dengan Bhayangkari Kep. Bangka Belitung, KPK Ajak Organisasi dan Kalangan Perempuan Lawan Korupsi

Rabu, 28 Juli 2021 | 22:10

Taliban Semakin Agresif, Afghanistan Bisa Jadi Negara Paria

Rabu, 28 Juli 2021 | 22:06

Australia Kerahkan Pesawat Qantas untuk Repatriasi Ratusan Warganya di Indonesia

Rabu, 28 Juli 2021 | 22:06

LBP: Jangan Sampai 3T Gagal karena Lab PCR-nya Tidak Cukup!

Rabu, 28 Juli 2021 | 21:52

Selengkapnya