Berita

Jenazah korban Covid-19 berderet saat antrian di krematorium di Delhi begitu panjang/Net

Dunia

Kolkata India Dicengkeram Kesunyian Yang Menakutkan Saat Covid Kian Tinggi

SABTU, 01 MEI 2021 | 06:36 WIB | LAPORAN: RENI ERINA

Kota Kolkata yang biasanya bising dan diwarnai dengan aktivitas politik, dalam seminggu ini terlihat sunyi. Jalan-jalan utama nampak lengang dan lebih banyak dilewati oleh ambulan yang meraung tergesa-gesa. Salah satu kota pelabuhan penting di India itu kini menderita dalam kesunyian yang menakutkan dengan pertanyaan, kapan tsunami Covid-19 ini berakhir?

India telah didera oleh krisis kesehatan yang luar biasa. Lonjakan kasus Covid-19 yang mencapai lebih dari 300.000 kasus positif dan sekitar 3.000 kematian hanya dalam waktu 24 jam pada Rabu dan Kamis (28-29/4), telah mengubah ibu kota Benggala Barat itu menjadi kota yang mencekam.

Pada 2 Mei besok, Benggala Barat akan memulai penghitungan suara untuk pemilu Majelis yang baru saja selesai. Namun saat ini rakyat tidak lagi peduli siapa yang akan terpilih.

Dikutip dari The Hindu, rakyat mungkin tidak lagi bertanya, 'siapa yang akan berkuasa?' di kota itu seperti biasanya, tetapi 'bagaimana jika saya terkena Covid? Rumah sakit mana yang akan siap menampung saya?'

Rumah-rumah sakit sudah membludak dan tidak bisa menerima pasien lagi. Tempat tidur penuh. Lorong-lorong rumah sakit sudah sesak dengan pasien yang bergeletakan dalam kondisi mengenaskan.

Pasien dengan kondis paling gawat pun dirawat di dalam bajaj yang terparkir di dekat halaman rumah sakit, atau untuk mereka yang memiliki kendaraan, menjadikan kendaraannya sebagai 'ruang rawat' dengan tabung oksigen yang harus dicari sendiri.

Kondisi ini nampaknya akan terjadi hingga beberapa hari mendatang, mengingat jumlah pasien tidak sebanding dengan keberadaan tenaga medis dan tidak adanya pasokan obat-obatan.

“Saya tidak peduli siapa yang akan memimpin pemerintahan berikutnya (di Benggala Barat). Bagi saya saat ini adalah bagaimana keluarga saya bisa pulih dan pandemi ini segera pergi. Ini sudah sangat menakutkan," ujar salah seorang warga yang awalnya adalah pendukung setia partai Kiri.

Setelah penyangkalan keberadaan Covid-19 yang begitu kuat beberapa waktu, kini masyarakat justru dicekam ketakutan, 'apakah saya berikutnya?'

Pasien usia lanjut lebih banyak mengisi ruang perawatan rumah sakit dalam waktu yang lama. Sementara untuk mereka yang membutuhkan layanan cepat tanggap menjadi cemas, kemana harus pergi?

Forum Dokter Benggala Barat (WBDF) telah memulai apa yang disebut layanan filantropi bagi mereka yang tidak menunjukkan gejala atau menunjukkan gejala ringan, tanpa harus pergi ke rumah sakit dengan risiko semakin tertular. Sekumpulan dokter mencoba berbagi waktu di tengah kesibukan mereka untuk bisa bergiliran menawarkan dukungan telemedicine kepada pasien.

Mereka tidak peduli siapa yang akan menjadi penguasa, mereka hanya peduli rakyat harus segera diselamatkan, sekarang.

"Inilah saatnya mendirikan ruang perang di Swasthya Bhawan (kantor Kementerian Kesehatan Negara). Melayani setiap panggilan dan keluhan pasien dan mencoba memberikan solusinya, sebagai pertolongan pertama," ujar Koushik Chaki, sekretaris pendiri WBDF, seperti dikutip The Hindu, Jumat (30/4).

"Banyak organisasi telah melakukan hal seperti ini. Semuanya di bawah satu payung, semua tangan di atas kapal! Mereka yang memegang kekuasaan perlu bertindak dan bertindak cepat. Kami tidak bisa menunggu sampai 2 Mei (dimulai penghitungan suara),” kata Chaki.

Populer

Habib Rizieq Dituntut 6 Tahun Penjara, Pengacara: 1000 Persen Yakin Hakim Punya Hati Nurani

Kamis, 03 Juni 2021 | 14:12

Semprot Ferdinand, Andi Sinulingga: Sungguh Biadab Umpamakan Anies-RK Seperti PSK, Kenapa Polisi Diam?

Jumat, 11 Juni 2021 | 22:38

Rakyat Miskin Apes Kena PPN Sembako 12 Persen, Giliran Orang Kaya Malah Dapat PPnBM Mobil 0 Persen

Rabu, 09 Juni 2021 | 18:32

Mahkamah Partai Berkarya Pecat Muchdi Pr Dari Jabatan Ketua Umum

Senin, 07 Juni 2021 | 19:06

Rizal Ramli: Mas Yasonna Yang Bener Lah, Masak Pasal Penghinaan Presiden Untuk Jaga Peradaban?

Kamis, 10 Juni 2021 | 09:44

Profesor Rochmat Wahab: Kalau Megawati Dianggap Berhasil, Seharusnya Dulu Dia Menang Pilpres

Jumat, 11 Juni 2021 | 07:59

KPK Semakin Kuat Usai Pelantikan Pegawai, Ketum LPPI: Terbukti Langsung Tahan Tersangka Anja Runtuwene

Jumat, 04 Juni 2021 | 18:38

UPDATE

Milih Sama Ganjar Ketimbang Hadiri Pengukuhan Mega Profesor, Jokowi Sudah Mainkan Peran Penentu Capres PDIP

Sabtu, 12 Juni 2021 | 20:42

Pasca Kebakaran Kilang, Pertamina Jamin Stok Gas Dan Minyak Di Jatim Dan DIY Aman

Sabtu, 12 Juni 2021 | 20:39

Tak Cuma Sembako Dan Sekolah, Ini Deretan Jasa Pelayanan Kesehatan Bakal Kena PPN

Sabtu, 12 Juni 2021 | 20:06

Chappy Hakim: Negara Yang Tak Berdaulat Di Udara Jadi Negara Terbuka Bagi Penyerang

Sabtu, 12 Juni 2021 | 20:04

Mentan Perkuat Strategi Kolaborasi Untuk Pacu Produktivitas Pertanian

Sabtu, 12 Juni 2021 | 19:42

Cuma Buat Video Ucapan Selamat Ke Megawati, Jokowi Kentara Dukung Ganjar

Sabtu, 12 Juni 2021 | 19:05

Banom PKB se-DKI Jakarta Solid Dorong Muhaimin Maju Pilpres 2024

Sabtu, 12 Juni 2021 | 19:01

Jelang KTT NATO, Menhan Turki, Inggris Dan Italia Bertemu Di Kapal HMS Queen Elizabeth

Sabtu, 12 Juni 2021 | 18:57

Tertahannya HRS Di Mekkah Indikasikan Ada Kekuatan Besar Yang Kacaukan Kesepakatan Dengan Wiranto-BG Dan Tito

Sabtu, 12 Juni 2021 | 18:40

Resmi: Haji Tahun Ini Hanya Untuk Umat Muslim Yang Berada Di Arab Saudi Dan Jumlahnya Tidak Lebih Dari 60.000 Jemaah

Sabtu, 12 Juni 2021 | 18:35

Selengkapnya