Berita

KRI Nanggala-402/Net

Dunia

Misteri Nanggala-402 Versi Media Korsel, Sudah Sembilan Tahun Tidak Diservis

SENIN, 26 APRIL 2021 | 21:05 WIB | LAPORAN: SARAH MEILIANA GUNAWAN

Tenggelamnya kapal selam KRI Nanggala-402 yang membawa 53 awak pada pekan lalu masih menyisakan banyak pertanyaan.

Kapal selam buatan Jerman itu pada awalnya dinyatakan hilang pada Rabu dini hari (21/4), ketika simulasi pelatihan peluncuran torpedo.

Setelah dilakukan pencarian, kapal selam berusia 42 tahun itu dinyatakan tenggelam.

Kemudian pada Minggu (25/4), KRI Nanggala-402 ditemukan terbelah tiga bagian di kedalaman 838 meter di bawah permukaan laut. Semua awaknya dinyatakan telah gugur.

Sebuah artikel yang diunggah oleh hankookilbo.com pada Kamis (22/4) menyebutkan sejumlah kejanggalan yang kemungkinan berpengaruh terhadap insiden tenggelamnya KRI Nanggala-402.

Artikel yang ditulis oleh seorang koresponden di Jakarta itu menyebutkan bahwa KRI Nanggala-402 telah melewatkan batas waktu pemeliharaan hingga tiga tahun.

KRI Nanggala-402 merupakan kapal selam diesel dengan bobot 1.400 ton. Mengingat sebuah kapal selam biasanya bertahan 25 tahun, maka KRI Nanggala-402 terbilang cukup tua.

Pada 2012, perusahaan kapal Korea Selatan, Daewoo Shipbuilding & Marine Engineering (DSME) Co., Ltd. melakukan pemeliharaan terakhir untuk KRI Nanggala-402.

Butuh waktu dua tahun untuk pemeliharaan dan peningkatan seluruh senjatanya.

Berdasarkan jadwal, kapal selam seharusnya melakukan pemeliharaan setiap enam tahun untuk dinyatakan layak, terlebih dengan usia yang tua.

Namun hingga saat ini, sudah sembilan tahun lamanya kapal selam itu belum mendapatkan pemelilharaan.

Sumber militer menyebut, KRI Nanggala-402 akan melakukan pemeliharaannya pada tahun depan.

"Memang benar kami melakukan perawatan depo terakhir, tapi sudah sembilan tahun yang lalu dan kami tidak terlibat sejak itu," ujar pihak DSME.

Sebelumnya, pada 2004, DSME juga melakukan pemeliharaan untuk kapal selam kembaran KRI Nanggala-402, yaitu KRI Cakra-401 buatan Jerman.

Sejauh ini, TNI AL sendiri memiliki dua kapal selam dari Jerman dan tiga dari Korea Selatan.

Bukan hanya pelatihan, kejanggalan lainnya muncul karena kapasitas KRI Nanggala-402 sebenarnya hanya 34 orang. Namun pada saat insiden terjadi, kapal selam diisi oleh 53 orang.

Setelah hilang kontak, terdengar laporan bahwa air masuk ke kapal dan minyak ditemukan di permukaan laut empat jam setelahnya.

Sejauh ini pun tidak ada kesaksian mengenai suara ledakan atau deteksi getaran yang kemungkinan menjadi penyebab kecelakaan.

Pihak TNI sendiri menyebut penyebab tenggelamnya KRI Nanggala-402 adalah pemadaman listrik akibat masuknya air.

Menurut seorang ahli kapal selam, terdapat kemungkinan air laut masuk saat kapal selam membuka dan menutup pipa torpedo saat pelatihan, yang dilakukan tepat sebelum peluncuran.

"Atau, karena kapal selam itu sangat tua, pipa sistem air laut tidak bisa menahan tekanan air," tambahnya.

Namun dengan kondisi saat ini, KRI Nanggala-402 diperkirakan hanya mampu bertahan dalam kedalaman maksimum 150 hingga 200 meter di bawah permukaan laut.

Populer

Penumpang Pesawat Wajib PCR, Pimpinan Komisi IX: Kenapa Kebijakan Jadi Jakarta Sentris?

Rabu, 20 Oktober 2021 | 15:20

Margarito Kamis: Penyelenggara Kongres atau KLB Partai adalah Pengurus DPP Sah

Kamis, 21 Oktober 2021 | 17:25

KPK Temukan Dokumen Catatan Aliran Uang Kasus Suap Perpanjangan Izin HGU Sawit di Kuansing

Jumat, 22 Oktober 2021 | 18:37

Tak Bermanfaat Bagi Papua, Jokowi Diminta Tinjau Ulang Pembangunan Smelter di Gresik

Kamis, 21 Oktober 2021 | 23:52

Mantan Intelijen Saudi Beberkan Kemungkinan Putra Mahkota MBS Bunuh Raja Abdullah

Senin, 25 Oktober 2021 | 09:01

Dua Tahun Pimpin Indonesia, Maruf Amin Seperti Diparkirkan dan Jokowi Ngebut Bareng Luhut Pandjaitan

Minggu, 17 Oktober 2021 | 19:43

Sindiran Mujahid 212: Wajar Jokowi Pilih ke Kalimantan, Frekuensi Mahasiswa yang Demo Belum Disetel

Kamis, 21 Oktober 2021 | 15:49

UPDATE

Simak, Ini Nomor Hotline Pengaduan Korban Pinjol yang Dibuka Polri

Senin, 25 Oktober 2021 | 23:01

Pakar: Zaman SBY Ada UKP4 Evaluasi Menteri untuk Reshuffle, Era Jokowi Seskab Kerja Apa?

Senin, 25 Oktober 2021 | 22:54

Tidak Ingin Tambah Daftar Koruptor, KPK Ingatkan Kepala Daerah Jalankan Kebijakan sesuai Aturan

Senin, 25 Oktober 2021 | 22:49

Gara-gara Ini, Kapolres Nunukan Pukuli Anak Buahnya

Senin, 25 Oktober 2021 | 22:24

Tes PCR Untuk Pesawat, Guspardi Gaus: Jangan Timbul Kesan Seolah Pemerintah Berbisnis dengan Rakyat

Senin, 25 Oktober 2021 | 22:14

Kebut Target Kekebalan Komunal, BIN Maluku Utara Vaksinasi Pelajar dan Warga Menengah ke Bawah

Senin, 25 Oktober 2021 | 22:12

Protes Aturan PCR Dijawab Jokowi: Dapat Diturunkan Harganya Jadi Rp 300 Ribu

Senin, 25 Oktober 2021 | 21:56

PKS: Wajib Tes PCR Tidak Jamin Penumpang Pesawat Bebas Covid-19

Senin, 25 Oktober 2021 | 21:47

Tak Seperti Bareng JK, Jokowi Dominasi Maruf dalam Penanganan Covid Sampai Muncul Wapres Bayangan LBP

Senin, 25 Oktober 2021 | 21:37

Sekjen PB PMII: Kebijakan Menag Yaqut Inklusif dan Disukai Generasi Muda

Senin, 25 Oktober 2021 | 21:29

Selengkapnya