Berita

Pabrik milik China dibakar oleh perusuh di Myanmar/Net

Dunia

Pengamat: Serangan Terhadap Pabrik China Di Myanmar Telah Diatur Dan Direncanakan Oleh Kekuatan Anti-China

SELASA, 16 MARET 2021 | 07:35 WIB | LAPORAN: RENI ERINA

Penduduk China di Myanmar dan para analis percaya bahwa serangan terhadap perkantoran dan pabrik-pabrik milik China yang terjadi pada Minggu, telah diatur dan direncanakan.

Mereka mengungkapkan bahwa pasukan musuh di dalam dan di luar Myanmar bertujuan untuk memicu kebencian, menjauhkan Myanmar dari China.

Seorang karyawan China yang berbasis di Yangon, yang meminta tidak disebutkan namanya, mengatakan bahwa banyak perusahaan China di kota itu sekarang berencana untuk bergabung bersama untuk melindungi diri mereka sendiri dan menutup sementara bisnis mereka.

Seorang warga China bermarga 'Yang' yang memiliki dua hotel dan satu perusahaan di zona industri Hlaing Thar Yar mengatakan semua bisnisnya hancur pada hari Minggu.

Dia tidak merasa lebih aman setelah tentara Myanmar datang ke zona industri saat dia mengatakan bahwa beberapa orang yang memegang pisau muncul di dekat salah satu hotelnya pada Senin siang, menyebabkan tekanan besar pada rekan-rekannya, sebelum mereka mulai menjarah lagi.

“Ini mengakibatkan kerugian ekonomi yang besar dan trauma psikologis bagi kami, dan saya berharap departemen terkait menghukum tegas para pelakunya," kata Yang.

Vandalisme hari Minggu sebagian besar menargetkan perusahaan di Zona Industri Larangan Shwe Lin, Kotapraja Hlaing Thar Yar, dan sebagian besar adalah pabrik pakaian.

Proyek-proyek yang diinvestasikan China di bawah Belt and Road Initiative tidak tersentuh, tetapi perwakilan mengatakan mereka telah meningkatkan kewaspadaan dan sedang mencari cara untuk perlindungan diri.

Para pelaku yang menyerang pabrik-pabrik China kemungkinan adalah penduduk lokal anti-China yang telah diprovokasi oleh beberapa pasukan anti-China Barat, LSM dan separatis Hong Kong, sumber di Myanmar mengatakan kepada Global Times.

Insiden hari Minggu disebut sebagai ‘salah satu hari paling mematikan’ dari protes di Myanmar sejak militer merebut kendali. Menurut CNN, 38 orang tewas di Myanmar selama protes hari Minggu di berbagai daerah.

Bi Shihong, seorang profesor di Pusat Studi Diplomasi Tetangga China dan Sekolah Studi Internasional di Universitas Yunnan, mengatakan kepada Global Times pada hari Senin bahwa vandalisme hari Minggu yang merupakan serangan tepat terhadap beberapa pabrik China, telah diatur dan direncanakan dengan jelas.

“Orang-orang Myanmar yang berpartisipasi dalam serangan itu sebenarnya adalah umpan meriam, dan mereka dihasut dan dimanfaatkan,” kata Bi.

Ia mengatakan bahwa di balik tumbuhnya sentimen anti-China di Myanmar tak lepas dari kekuatan anti-China di Barat, yang telah lama menjadi hambatan untuk pertukaran antara China dan negara lain.

The Global Times
menemukan bahwa pada hari Jumat, dua hari sebelum serangan yang menargetkan perusahaan China, Kyaw Win, pendiri LSM yang bermarkas di London bernama ‘Burma Human Rights Network (BHRN),’ merilis tweet pada hari Jumat yang memperingatkan bahwa “Jika satu warga sipil meninggal, satu pabrik Cina menjadi abu.”

Bi memperingatkan bahwa ada banyak organisasi seperti BHRN di Barat yang dapat menggunakan setiap kesempatan yang mereka dapat untuk menyerang China.

“Beberapa pasukan musuh di Myanmar, secara paksa mengeksploitasi protes masyarakat setempat, berusaha menghubungkan tindakan militer Myanmar dan urusan dalam negeri Myanmar dengan China untuk menambah kepentingan mereka, dengan penduduk lokal Myanmar juga dihasut oleh mereka,” kata Bi.

“Sentimen anti-China di Myanmar telah merugikan penduduk China dan kegiatan ekonomi, yang akan memaksa beberapa perusahaan China untuk memikirkan kembali lingkungan investasi di Myanmar,” ujarnya.

Populer

Benny K. Harman: Jika Laporan Risma Benar, Maka Rezim Jokowi Lebih Kejam Dari Teroris

Sabtu, 01 Mei 2021 | 11:57

Joko Widodo Kembali Bikin Heboh, Kali Ini Soal Babi Panggang Ambawang

Sabtu, 08 Mei 2021 | 07:06

Ajakan Presiden Jokowi Makan Babi Saat Lebaran, ICMI: Tidak Punya Empati!

Sabtu, 08 Mei 2021 | 13:17

Ini Penjelasan Firli Bahuri Soal Isu Pemecatan Novel Baswedan Dkk Karena Tak Lolos Tes Wawasan Kebangsaan

Senin, 03 Mei 2021 | 19:59

Soal Jokowi Dan Babi Panggang, Joman: Pecat Pratikno

Sabtu, 08 Mei 2021 | 11:55

Presiden Jokowi Bisa Beri Mandat Kepada Jusuf Kalla Untuk Selesaikan Papua

Selasa, 04 Mei 2021 | 16:51

Ustadz Abdul Somad Diserang Kabar Burung, Kali Ini Tentang Kado Pernikahan

Minggu, 02 Mei 2021 | 22:03

UPDATE

KPU Bersiap Hadapi Panel Sidang Sengketa Pilkada Jilid II Di MK Secara Online Pekan Depan

Rabu, 12 Mei 2021 | 01:24

Satgas Covid-19 Minta Pemda Perketat Aturan Mobilitas Dan Kerumunan Selama Masa Lebaran

Rabu, 12 Mei 2021 | 00:55

Korut Terima Tawaran Terbaru AS, Angin Segar Bagi Semenanjung Korea

Rabu, 12 Mei 2021 | 00:22

Mutasi Virus Covid Mengintai Anak Dan Remaja Di Dunia, IDAI Sangsi Pemerintah Mampu Buka Sekolah Yang Aman Covid-19

Rabu, 12 Mei 2021 | 00:00

Mendag Dibela PKB, Noel: Ada Apa Dengan Senayan, Ini Soal Bisnis?

Selasa, 11 Mei 2021 | 23:56

H-2 Lebaran, Jumlah Penumpang Di 15 Bandara Turun 37,6 Persen

Selasa, 11 Mei 2021 | 23:45

bjb 60versary, Promo Lucky Birthday Berhadiah Jutaan Rupiah

Selasa, 11 Mei 2021 | 23:13

IDI Minta Rumah Sakit Hingga Puskesmas Siapkan Langkah Antisipatif Lonjakan Kasus Covid-19 Paska Libur Lebaran

Selasa, 11 Mei 2021 | 23:07

Bukan Hanya Timur Tengah Atau Negara Arab, Sejarah Peradaban Islam Juga Sangat Lekat Di Uzbekistan

Selasa, 11 Mei 2021 | 23:04

Minimalkan Kerumunan, Menko PMK Imbau Jemaah Shalat Ied Wudhu Dari Rumah

Selasa, 11 Mei 2021 | 22:43

Selengkapnya