Berita

Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhyono (SBY)/Ist

Politik

Ketika Teka-teki Status SBY Sebagai Pendiri Demokrat Diungkap Di Obrolan Kantin Biru

SELASA, 02 MARET 2021 | 21:24 WIB | LAPORAN: DIKI TRIANTO

Status Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) sebagai pendiri Partai Demokrat kini ramai dan menjadi perdebatan di publik pasca video pengakuan mantan politisi Demokrat, Jhoni Allen Marbun beredar.

Dalam video yang beredar, Jhoni Allen menyebut bahwa Presiden RI keenam itu bukanlah tokoh pendiri Demokrat.

"Sejarah kadang bisa terungkap di mana saja. Tak terkecuali di Kantin Biru, DPP Partai Demokrat di Senin malam, selepas Isya, 1 Maret 2021," kata kader Demkokrat, Didik Luhur Pambudi yang dikutip redaksi dari akun Twitternya, Selasa (2/3).

Pertemuan tersebut dihadirinya bersama Wakil Sekretaris Jenderal Demokrat, Jansen Sitindaon serta beberapa kader Demokrat. Saat itu, ia mengaku bertemu dengan Ketua Forum Komunikasi Pendiri dan Deklarator Partai Demokrat, Steven Rumangkang yang tak lain putra pendiri Dmokrat, Ventje Rumangkang.

"Steven Rumangkang adalah satu pendiri Partai Demokrat. Ia pendiri bernomor urut 99, yang terakhir. Steven dengan bangga mengatakan kepada kami, nomor itu mesti dibaca sebagai 9 September, tanggal ulang tahun Susilo Bambang Yudhoyono (SBY)," jelas Didik Pambudi.

Dalam kesempatan tersebut, ia berujar bahwa Steven menceritakan awal pembentukan Partai Demokrat yang sepenuhnya diawali dari gagasan SBY dan almarhum Ventje Rumangkang.

"Saat itu (2001), SBY baru saja gagal terpilih sebagai Wakil Presiden menggantikan Megawati yang naik menjadi presiden pasca lengsernya Gus Dur. Dari gagasan itu, SBY kemudian memberikan nama 'Demokrat' untuk partai tersebut," urainya.

Tak hanya itu, melalui pengakuan Steven, SBY jugalah yang menetapkan lambang bintang segitiga merah putih yang kini menjadi lambang Demokrat besert latar biru tua dan biru muda.

"Steven menjelaskan sejarah itu dengan lancar karena ialah yang langsung mendesain lambang dan bendera Demokrat, berdasar arahan dan instruksi SBY. Setelahnya, SBY bersama tim penggagas pendirian menetapkan visi, misi, anggaran dasar dan anggaran rumah tangga Partai Demokrat," papar Didik.

Mendengar penjelasan Steven, ia pun sempat mempertanyakan alasan tidak adanya nama SBY dalam akta pendirian Demokrat.

Dari pertanyaan tersebut, Steven kemudian menceritakan gagasan sang ayah soal jumlah pendiri Demokrat yag harus sebanyak 99 orang dan didirikan pada tanggal 9 September 2001.

"Ventje memang sengaja melakukannya karena 9 September (1949) adalah tanggal lahir SBY. Bagi Ventje, Demokrat harus identik dengan SBY. Bahkan nomor urut pertama pendirian sudah ditetapkan Ventje Rumangkang, diisi nama SBY," ungkapnya.

Namun dengan berbagai pertimbangan, kata dia, SBY batal menetapkan dirinya sebagai pendiri. Sebagai gantinya, SBY meminta Ventje Rumangkang ditetapkan sebagai pendiri pertama dan, putranya, Steven Rumangkang menjadi pendiri ke-99.

"Rumangkang menjadi alfa dan omega, pendiri pertama dan terakhir di Partai Demokrat. Bagi saya, Alfa-Omega Rumangkang menjadi simbol kepercayaan penuh SBY pada sahabatnya Ventje," tandasnya.

Populer

Satu Generasi Rusak Di Tangan Nadiem Makarim, Pengamat: Aneh Jika Lolos Lagi Pada Reshuffle Jilid II

Sabtu, 10 April 2021 | 09:11

Kuat Dan Licin, KPK Diminta Segera Tangkap Haji Isam Dan Mukmin Gunawan

Sabtu, 10 April 2021 | 12:14

Moeldoko Dikabarkan Mundur Siang Ini, Begini Kata Orang Istana

Jumat, 09 April 2021 | 10:42

Isu Tiga Periode Luntur, Jokowi Diyakini Akan Banting Setir Jadi King Maker

Jumat, 09 April 2021 | 17:33

Reshuffle Di Depan Mata, Relawan Usulkan Lima Pembantu Jokowi Ini Dicopot

Sabtu, 10 April 2021 | 11:49

Rocky Gerung: Bocoran Bambang Brodjonegoro Menunjukkan Presiden Memang Cuma Petugas Partai

Selasa, 13 April 2021 | 12:50

Erdogan Marah Dijuluki Diktator, Turki Langsung Bekukan Pembelian Helikopter Dari Italia

Senin, 12 April 2021 | 08:45

UPDATE

Sandiaga Uno Target 23,8 Juta Pelaku Parekraf Divaksin Covid-19 Dalam Setahun

Minggu, 18 April 2021 | 11:32

Nadiem Minta PP 57/2021 Direvisi, Pimpinan Komisi X: Sungguh Sangat Tidak Teliti

Minggu, 18 April 2021 | 11:22

Makna Di Balik Simbol Dan Pesan Rahasia Ratu Elizabeth Saat Pemakaman Pangeran Philip

Minggu, 18 April 2021 | 11:19

Soal Larangan Mudik, Pakar Virologi: Masyarakat Harus Sadar Dan Pemerintah Tegas

Minggu, 18 April 2021 | 10:57

Pemuda Khonghucu Turut Mengecam Keras Penghinaan Jozeph Paul Zhang Pada Umat Islam

Minggu, 18 April 2021 | 10:43

Dukung Ukraina, Inggris Kirim Kapal Perang Ke Laut Hitam

Minggu, 18 April 2021 | 10:38

Andi Arief: Terserah Mau Ribut Vaksin Apa, Titah Raja Pembangunan Ibukota Jalan Terus

Minggu, 18 April 2021 | 10:27

IAEA Benarkan Iran Mulai Proses Pengayaan Nuklir Hingga 60 Persen

Minggu, 18 April 2021 | 10:00

Pemda Yang Tidak Tegakkan Larangan Mudik Patut Dikenai Sanksi

Minggu, 18 April 2021 | 09:57

Kondisi Keuangan Defisit, PKS Desak Pemerintah Batalkan Rencana Pindah Ibukota

Minggu, 18 April 2021 | 09:46

Selengkapnya