Berita

Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto, dinilai masih akan tetap dukung koalisi meski Edhy Prabowo ditangkap KPK/Net

Politik

Penangkapan Menteri KKP Pukul Telak Gerindra, Gde Siriana: Prabowo Subianto Tak Akan Keluar Dari Koalisi

RABU, 25 NOVEMBER 2020 | 10:46 WIB | LAPORAN: AGUS DWI

Kabar penangkapan Menteri KKP, Edhy Prabowo, oleh tim Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) cukup mengejutkan publik. Edhy Prabowo ditangkap KPK atas dugaan korupsi dalam penetapan izin ekspor benih lobster.

Lebih jauh lagi, penangkapan Edhy Prabowo dinilai bakal berimbas terhadap kesolidan Partai Gerindra dalam koalisi pendukung pemerintah.

Terlebih lagi, Gerindra masih belum cukup lama ikut merasakan kekuasaan setelah menjadi rival Joko Widodo dalam Pilpres 2019.

"Jika benar ditangkap dan alat buktinya cukup, saya pikir ini pukulan telak buat Gerindra sebagai Parpol yang baru merasakan nikmatnya ada di dalam kekuasaan," ujar Direktur Indonesia Future Studies (INFUS), Gde Siriana Yusuf, kepada Kantor Berita Politik RMOL, Rabu (25/11).

Namun demikian, Gde Siriana berpandangan, kondisi ini tak akan direspons keras oleh Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto, yang saat ini masih menjabat Menteri Pertahanan RI di kabinet Jokowi.

"Terkait koalisi, saya pikir Prabowo tidak responsif dengan keluar dari koalisi," imbuh Gde Siriana. "Apalagi tampaknya (dia) menikmati sekali posisinya sebagai Menhan."

Penangkapan Edhy Prabowo pun makin menambah panjang daftar politikus yang terjerat korupsi. Sehingga, menurut Gde, penangkapan Edhy Prabowo akan membuat masyarakat semakin tidak mempercayai partai politik.

"Korupsi masih nyata-nyata ada. Ada anggapan, yang tidak tertangkap itu karena tidak ketahuan KPK saja. Atau ada pelindungnya, karena 'bagi-bagi'," tutupnya.

Populer

PDIP: Daripada Beli Peternakan Di Belgia, Erick Thohir Sebaiknya Kelola BPTUHPT Padang Mengatas

Senin, 19 April 2021 | 14:47

Polisi Korea Selatan Tangkap Alumni ITB, Tersangkut Kasus Transaksi Elektronik

Senin, 19 April 2021 | 19:19

Rocky Gerung: Bocoran Bambang Brodjonegoro Menunjukkan Presiden Memang Cuma Petugas Partai

Selasa, 13 April 2021 | 12:50

Natalius Pigai: Sejak Dilantik Jubir Presiden, Baru Kali Ini Komentar Fadjroel Terbaik

Senin, 19 April 2021 | 00:38

Erdogan Marah Dijuluki Diktator, Turki Langsung Bekukan Pembelian Helikopter Dari Italia

Senin, 12 April 2021 | 08:45

Pilih Jalur PTUN Terkait Demokrat, Moeldoko Diprediksi Akan Temui Jalan Buntu

Sabtu, 17 April 2021 | 19:42

Soal Perkara Habib Rizieq, Untung Pandemi, Kalau Tidak Masyarakat Sudah Tumpah Karena Marah

Sabtu, 17 April 2021 | 22:14

UPDATE

Turki Bersedia Bersahabat Dengan Mesir, Tapi Tetap Tak Terima Ikhwanul Muslimin Dicap Kelompok Teroris

Kamis, 22 April 2021 | 06:29

Putin: Siapa Pun Yang Memprovokasi Rusia Dan Melewati Garis Merah, Dia Akan Menyesal

Kamis, 22 April 2021 | 06:12

Polemik Vaksin Nusantara, Melki Laka Lena: Komunikasi Peneliti Dan BPOM Enggak Jalan

Kamis, 22 April 2021 | 06:01

Pesimistis Rizal Ramli, Cita-cita Indonesia Bebas Krisis Mustahil Karena Menteri Keuangan Terbalik

Kamis, 22 April 2021 | 05:41

Dibanding Menteri Lain, Airlangga Paling Loyal Kepada Presiden Jokowi

Kamis, 22 April 2021 | 05:15

Dahlan Iskan: Bapaknya Vaksin Nusantara Itu AS, Ibunya Indonesia

Kamis, 22 April 2021 | 04:43

Tumbuh 20 Persen

Kamis, 22 April 2021 | 04:30

Adhie Massardi: Erick Thohir Cukup Bersihkan Orang-orang Islamophobia Di BUMN Sebagai Kado Lebaran Terindah

Kamis, 22 April 2021 | 04:08

Ada Skenario Untuk Memecah Umat Islam Di Balik Tingkah Jozeph Paul Zhang

Kamis, 22 April 2021 | 03:26

Dugaan Korupsi Dana Ponpes, Kejati Diminta Fokus Periksa Pejabat Biro Kesra Dan Presidium FSPP

Kamis, 22 April 2021 | 02:35

Selengkapnya