Berita

Koordinator Gerakan Indonesia Bersih (GIB), Adhie Massardi/Net

Politik

Adhie Massardi: Rencana AS, Eropa, Dan Australia Tuntut China Ganti Rugi Bukan Gertak Sambal!

JUMAT, 01 MEI 2020 | 03:37 WIB | LAPORAN: DIKI TRIANTO

Gelombang desakan sejumlah negara untuk meminta ganti rugi kepada China terkait penyebaran virus corona baru (Covid-19) dinilai akan semakin menguat.

Setidaknya, gugatan tersebut sudah dilakukan oleh negara bagian Amerika Serikat, Missouri atas hilangnya nyawa penduduk dan dampak ekonomi di Missouri akibat dari wabah virus corona.

Gugatan kemudian melebar ke Eropa bahkan Australia yang meminta China bertanggung jawab atas pandemik Covid-19. Penyelidikan asal-usul Covid-19 yang sebelumnya mencuat pertama kali di Wuhan, China pun didorong segera dilakukan.

Melihat respons dunia terhadap pandemik Covid-19, koordinator Gerakan Indonesia Bersih (GIB), Adhie Massardi memprediksi gelombang protes tersebut sebagai hal yang serius, bukan sekadar gertakan semata.

"Rencana USA, Eropa, dan Australia minta ganti rugi ke komunis China gara-gara bercanda dengan virus bukan sambal gertak. Jumlah tuntutan pasti besar sekali," kata Adhie Massardi di akun Twitternya, Jumat (1/5).

Hal ini makin panas ketika kapal perang milik AS dan Australia sempat berada di Laut China Selatan di dekat daerah di mana sebuah kapal China diduga sedang mengeksplorasi minyak, tepatnya di dekat perairan juga diklaim Vietnam dan Malaysia beberapa waktu lalu.

Melihat kondisi ini, mantan Jurubicara Presiden Abdurrahman Wahid atau Gus Dur ini bahkan berandai-andai keseriusan negara-negara tersebut dalam menuntut pertanggungjawaban China atas virus yang telah menelan ribuan nyawa itu.

"Saya bayangkan nanti gabungan USA, Eropa dan Australia kirim debt collector ke China naik sejumlah kapal induk," tutupnya.

Di sisi lain, desakan permintaan tanggung jawab kepada China juga sempat disuarakan sejumlah aktivis Tanah Air. Seperti yang disuarakan aktivis kemanusiaan, Natalius Pigai.

"Saya usul pemerintah dan rakyat Indonesia meminta kompensasi atas kelalaian Tiongkok membendung penyebaran virus (corona) seluruh dunia, termasuk Indonesia," tegas Pigai beberapa waktu lalu.

Populer

Yusril Ihza Mahendra: Presiden Saja Tidak Berwenang Berhentikan Kepala Daerah, Apalagi Instruksi Mendagri

Kamis, 19 November 2020 | 19:45

Dukung Habib Rizieq, Natalius Pigai: Jokowi Remehkan Saya Tanpa Tahu Kecerdasan Mutiara Timur

Sabtu, 21 November 2020 | 04:40

Imbas Penurunan Baliho Habib Rizieq Shihab, Mujahid 212 Minta Pangdam Jaya Buka Ruang Dialog

Jumat, 20 November 2020 | 21:56

Bobby Nasution Katakan 'Cina', Etnis Tionghoa Medan Merasa Tersakiti

Senin, 23 November 2020 | 14:23

Singgung Ceramah Habib Rizieq, Putri Gus Dur: Saya Muslim, Saya Menolak Diatasnamakan Untuk Kekejian

Rabu, 18 November 2020 | 11:57

Pintu Sudah Terbuka, PKS Sarankan Habib Rizieq Bertandang Ke Kediaman Maruf Amin

Sabtu, 21 November 2020 | 10:58

Pengamat: HRS Bukan Saja Dianggap Musuh Oleh Rezim, Tapi Juga Dipakai Dalam Pertarungan 'Trunojoyo1'

Selasa, 17 November 2020 | 15:23

UPDATE

Partai Gerindra Ingin Kasus Edhy Prabowo Diproses Transparan Dan Cepat

Sabtu, 28 November 2020 | 02:53

Positif Covid-19, Cawabup Pesisir Barat Erlina Diawasi Ketat Bawaslu

Sabtu, 28 November 2020 | 02:40

Monitoring Puncak Merapi, Tim Reaksi Cepat Temukan Longsoran Baru

Sabtu, 28 November 2020 | 01:55

Ditanya Soal Pengganti Edhy Prabowo, Luhut: Kau Tanya Yang Punya Pekerjaan

Sabtu, 28 November 2020 | 01:43

DPRD Minta Pemkot Tangerang Kaji Utuh Rencana Pembelajaran Tatap Muka

Sabtu, 28 November 2020 | 00:45

Ketika Luncurkan NSP, Mata Korea Selatan Tertuju Ke Indonesia

Sabtu, 28 November 2020 | 00:34

Relawan Barracuda Sesalkan Ada Pihak Razia Dan Sita Kartu Sulteng Sejahtera Dari Warga

Sabtu, 28 November 2020 | 00:30

Menko Luhut: Edhy Prabowo Itu Orang Baik Dan Beliau Ksatria

Sabtu, 28 November 2020 | 00:04

Di Bawah 'Payung' NSP, Korsel Anggap Indonesia Sebagai Mitra Seimbang

Jumat, 27 November 2020 | 23:52

Pimpin Rapat Di KKP, Luhut Pastikan Tidak Ada Pekerjaan Yang Berhenti

Jumat, 27 November 2020 | 23:40

Selengkapnya